(kurang)Sepuluh yang terakhir

Bismillahirrahmanirrahim

Saat orang lain ada yang sudah mula perlahan kayuhannya, dia masih bertahan. Bertahan sangat-sangat. Benda ini bukan mudah untuknya juga. Tapi dia bertahan. Kerana dia tahu, tuhannya sedang melihatnya. Di antara semua hamba-hambaNya, di sini ada dia.

Di sini ada dia yang bersungguh-sungguh melawan kemahuan dirinya-kemahuan dirinya yang teringin benar besenang-senang, teringin benar berehat-rehat, teringin benar hendak kembali pada kerehatan sebulan lalu; setelah kini hampir sebulan dia berpenat lelah.

Lalu kemahuan untuk menyambung tidur lena dilawannya, lalu bersujud dan bertahajudlah dia dalam setiap sepertiga akhir malam-malam yang tersisa itu.

Kemahuan untuk rehat dari membaca quran setelah hampir sebulan rancak berlumba mengkhatamkannya, dilawannya, lalu dibacanya juga sepenuh dan seikhlas hati, walau kini setiap helaian quran itu terasa lebih berat daripada almari tempat letak alquran tersebut.

Kemahuan menyanyikan lagu-lagu raya dek rindunya kepada rumahnya, dilawannya dengan istighfar, tahmid, dan tasbih. Zikir dan selawat tak lekang dari bibirnya walaupon asalnya dia amat sangat susah hendak berzikir seperti itu.

Kerana dia tahu, mungkin saja, ini ramadhan terakhirnya. Kegirangan hampir menghabeskan quran walaupon di masa lain lama benar hendak bergerak semuka surat, ketenangan di siang hari sewaktu dia berpuasa, kemanisan dalam tangisan sujud-sujud tahajudnya; semua itu, mungkin tak sempat lagi untuk dia merasakannya tahun depan.

Maka, walaupon dia sangat amat bimbang yang habesnya bulan pesta ibadah ini, dia akan kembali seperti dia yang dahulu: yang malas menghadap tuhannya, yang culas membaca surat chenta tuhannya,

walaupon dia sangat amat risau yang dia tak mampu untuk istiqamah dengan amal-amal baru yang dimulainya ramadhan tahun ini,

dia gagahi jua sisa-sisa terakhir ramadhan tahun ini.

Kerana, dia juga sangat-sangat ingin, satu hari nanti, untuk masuk dari pintu ar-rayyan. Dan di situ, tuhannya yang sedang melihatnya itu, tuhannya yang sedang menghitung setiap perjuangannya melawan kemahuannya itu, akan berkata kepada para malaikat yang siang malam bertasbih kepadaNya:

“Lihatlah hambaku itu. Dia masuk ke bulan ramadhan lalu bersungguh-sungguh beribadah kepadaKu. Walaupon Aku dah uji dia dengan macam-macam kemahuan yang sangat ingin dia penuhi, tapi dia gagahi semuanya, untuk Aku. Walaupon Aku uji dia dengan keraguan-keraguan yang menggugah semangatnya, dia tetap juga menghadap Aku, meminta agar setiap ramadhannya lebih baik daripada sebelumnya. Lihatlah dia. Itulah dia hambaKu.”

Nanges

_ _ _ _ _ _ _ _ _

Benar, kita tak tahu, adekah kita akan bertemu lagi ramadhan tahun depan. Kita juge tak tahu, mampukah kita untuk istiqamah dengan ibadah-ibadah yang beria benar kita buat sekarang ni. Tapi tak cuba, kita takkan tahu.

Teruskanlah perjuanganmu.. Allah itu maha penyayang, dan maha lembut terhadap hamba-hambaNya 🙂

“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.”

Surah al-Ankabut ayat 69 [29:69]

Selamat mengisi hari-hari terakhir ramadhan dengan amal-amal yang dichentaiNya 🙂

life_is_like_a_race_by_snukki-d5hgms6

[Kredit]

Ramadhan da nak abes. Apa khabar hubungan kita dengan Allah? Amal ibadah pula amacam?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s