Buat insan bernama aku


Bismillahirrahmanirrahim

“ Ya Allah, aku mengadu kepadaMu kelemahan kekuatanku,

sedikitnya kemampuanku dan hinanya aku pada pandangan manusia.

Wahai Tuhan Yang Maha Pengasih, Kamulah Tuhan Yang Maha Pengasih ,

Kamulah Tuhan golongan yang lemah

Kamu juga Tuhanku.

Kepada siapa Kamu serahkan aku?

Kepada orang jauh yang memandangku dengan wajah yang bengis(benci)

atau kepada musuh yang menguasai urusanku?

Sekirannya Kamu tidak murka kepadaku, aku tidak peduli (apa yang menimpaku).

Namun keselamatan dariMu lebih melapangkan ku.

 Aku berlindung dengan cahaya wajahMu yang menyinari kegelapan serta memperelokkan urusan dunia dan akhirat.

Aku berlindung daripada kemarahanMu atau kemurkaanMu terkena padaku.

Kamu berhak mencela aku sehingga Kamu redha.

Tiada kuasa dan tiada kekuatan melainkan denganMu”

Doa Nabi Muhammad s.a.w ketika baginda dihalau di Taif

Wahai insan!

Andai kamu terluka, ingatla satu masa dulu, dia pernah dilukai kerana apa yang diserukannya. Padahal, yang diserukannya itu kebenaran, kebenaran yang agung. Tiada tuhan selain Allah, Muhammad adalah rasul Allah. Tapi, dia tetap dilukai. Disakiti. Tanpa belas. Kamu, wahai insan! Ape yang kamu serukan? Kebenarankah? Kebaikankah? Jika iya, maka bergembiralah, kamu melalui perkara yang sama seperti jua rasulmu. Jika bukan, mungkin kamu memang patut dilukai dan disakiti, agar kamu kembali ingat padaNya dan padanya.

Wahai insan!

Yang berkeluh kesah tentang kesusahannya! Tentang kerisauannya! Tahukah kamu, Allah itu dekat? Lebih dekat denganmu dari urat lehermu sendiri. Apa yang menghalangmu dari berbicara denganNya? Perlu berbayarkah baru boleh bercakap denganNya? Perlu dikorbankan lembu, kambing seekor dua baru Dia mendengar kamu? Tidak, bukan? Dalam keramaian, dalam kesunyian, Dia ada mendengarkanmu. Maka sujudlah, wahai insan, kembali lah bersujud! Berbicaralah dengan tuhanmu dalam sujudmu; sungguh, tiada saat tuhanmu lebih dekat denganmu lebih dekat daripada waktu itu.

Wahai insan!

Kalau kamu berasa lemah, tahukah kamu Dia itu qawiy, maha kuat? Pelindung kepada semua yang lemah, penyayang dan pengasih terhadap hambaNya? Ya, satu dunia boleh memandangmu dengan kebengisan. Penuh kehinaan. Tapi kalau kamu ada Dia, apa yang kamu perlu takutkan? Ya, ia pedih. Ia sakit. Tapi Dia tau itu semua, wahai insan! Dia tau. Dia tau kamu lemah. Dia tau kamu takkan mampu menanggungnya kalau bukan dengan kekuatan yang Dia pinjamkan kepadamu! Maka bersabarlah wahai insan, bersabarlah! Tak maukah kamu berjumpa semula denganNya di sana sambil tersenyum? Bersabarlah. Allah takkan menyerahkanmu kepada musuh-musuhnya tanpa sebarang bantuan. Bersabarlah! Sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.

Wahai insan!

Kalau kamu berasa kamu jauh dariNya, ingatlah, Dia tak pernah menjauh darimu. Ingatlah, terhadap orang yang bertaubat, Dia lah maha penerima taubat, pengasih dan penyayang terhadap orang yang melakukan kebaikan. Selama mana kamu mengingatNya, Dia akan sentiasa mengingatmu. Tatkala kamu lupa padaNya, Dia masih akan ingat padaMu. Dia akan sentiasa mengirimkan ujian dan nikmat padamu, sampai kamu kembali ingat padaNya. Kembali lah pada tuhanmu, wahai insan. Kembali lah. Sebelum nyawa di kerongkong, takkan pernah terlewat untuk kamu kembali padaNya. Dia sentiasa menunggu kepulanganmu.

Wahai insan!

Percayalah, kesakitanmu, kesusahanmu, kesedihanmu itu, tak akan sekali-kali disia-siakan walau sedikit pon. Ketahuilah, setiap titis air matamu yang tumpah, setiap peluhmu yang mengalir, setiap lukamu: yang telah berparut atau yang masih berdarah; ketahuilah, itu semua akan dibalas dengan sempurna oleh tuhanmu di akhirat kelak. Maka bertahanlah, dan bersabarlah. Satu hari nanti, kamu akan bertemu semula denganNya. Dan moga, kamu menemuiNya sambil tersenyum.

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran.

Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah?

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.”

Surah at-Taubah ayat 111 [9:111]

“Dan bersabarlah, karena sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.”

Surah Hud ayat 115 [11:115]

“Inilah balasan untukmu, dan segala usahamu diterima dan diakui (Allah).”

Surah al-Insan ayat 22 [76:22]

Advertisements

Bebaskah?

Bismillahirrahmanirrahim

Pada suatu masa itu, lebih 1400 tahun lalu, seorang wanita, hamba. Diikat di hadapan anak terchenta. Tangan dan kaki ditarik-tarik dan diregangkan jauh-jauh. Disuruh meninggalkan agama barunya. Disuruh menghina tuhannya dengan mengakui,”Allah bukan tuhan! Tetapi Hubal adalah tuhan, atau Manat adalah Tuhan, atau ‘Uzza, atau  Latta adalah tuhan.” Tidak! Sekali-kali tidak! Tiada tuhan selain Allah. Hanya Allah! Maka syahidlah dia, disaksikan anaknya.

Pada suatu masa itu, lebih 1400 tahun lalu, seorang lelaki, hamba. Dikeringkan di tengah padang pasir, di bawah terik. Disebat. Berkali-kali. Dicerca. Berkali-kali. Disuruh meninggalkan agama barunya. Disuruh menghina tuhannya dengan mengakui ada tuhan selainNya. Namun, sekalipon batu panas lagi berat menghempap dada, lidah beliau tak pernah kelu, untuk berkata “Ahad! Ahad!” Tiada tuhan selain Allah. Allahu Ahad!

Pada suatu masa itu, lebih 1400 tahun kemudian. Seorang gadis di tanah yang merdeka, merenung-renung stok pakaiannya. Sudah lama terbeli t-shirt itu, sudah berbulan usia tudung ‘baru’ itu. Namun dirinya tidak sanggup memakainya, walau hatinya meronta-ronta mahu memberikan yang lebih baik untuk tuhannya. Ya, dia tahu pakaiannya tidak sempurna, sebab itu dia membeli t-shirt dan tudung itu, yang lebih labuh dari pakaian biasanya. Tetapi oh! Tak sanggup rasanya, apa yang mereka akan kata, samakah layanan mereka jika tiba-tiba dia berpakaian sebegitu? Ah. Nantilah.  Bam! Pintu almari ditutup. Alangkah! Jika ia mampu berkata-kata, mungkin pedas juga telinga si gadis itu mendengarnya! Alangkah!

_ _ _ _ _ _ _

Ya, mereka hamba! Hamba sahaya. Buat kerja sampai separuh nyawa, tapi tak diberi upah. Diberi makan pon mujur. Tido tidak di katil, tapi mungkin di bangsal, dengan kuda, dengan unta, kotor, panas. Bukan seperti kita, hendak makan buka peti sejuk da boleh kenyang. Hendak tido, katil sampai penuh dengan bantal, selimut, plush toys bagai. Heater blanket. Sleeping bag. Bukak heater lagi. Itu kalau winter. Kalau summer, jangan ceritala tentang kipas dan air-cond.

Mungkin, manusia lain memandang mereka sebagai hamba. Ya, badan mereka hamba! Disuruh bekerja, mereka bekerja. Biar penat, biar lelah, asal kerja siap. Kalau tak, teruk kena belasah. Badan mereka hamba. Tetapi jiwa mereka tidak! Bebas! Bebas bagai burung di langit biru sana!

Dan kita. Kita merdeka. Takde manusia boleh layan kita seperti mana mereka dilayan. Takde manusia boleh paksa kita kerja separuh mati tanpa sesuap makan pon. Takde! Kita rasa kita bebas. Tapi bebaskah kita? Kita tau Allah suruh buat mende tu, tapi, sebab takutkan orang kata apa, kita sanggup tak buat. Sanggup ingkar perintah tuhan kerana takut cercaan makhluk. Bebaskah kita?

Mereka akan bunuh kita ke kalau kita ikut perintah Allah? Mereka akan sebat kita? Akan hempap batu panas? Akan seksa kita? Apa alasan kita di hadapan Allah nanti?

Di Mesir sana. Di Syria sana. Di Palestin sana. Mereka tidak buta. Mereka tidak bebal. Mereka tahu, kena peluru boleh mati. Kena pukul boleh sakit. Tapi kenapa mereka berdegil jugak tunjukkan penentangan mereka? Diam-diam dalam rumah kan lagi selamat? Kenapa mereka sanggup sakit, sanggup mati?

Kerana, mereka tahu, siapa tuhan. Dan mereka tahu, siapa mereka. Mereka hamba Allah. Bukan hamba as-Sisi, bukan hamba Assad, bukan hamba Zionis, bukan juga hamba Hubal, Manat, ‘Uzza, Latta, Che Kiah potpet atau Pak Cik Meon sebelah rumah yang suka mengata.eh.

“Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya?

Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?”

Surah al-Jathiyah ayat 23 [45:23]

Apa yang kita rugi, kalau manusia di seluruh bumi ini menghina kita, tapi Allah memuji-muji kita di hadapan seluruh malaikatNya?

Apa yang kita dapat, kalau manusia di seluruh bumi ini memuji kita, tapi Allah menghina kita, malahan melaknat kita di hadapan seluruh malaikatNya?

Siapa yang hendak kita puaskan?

Hawa nafsu kita?

Orang sekeliling kita?

Atau Allah semata-mata?

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.

Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka),

kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh; maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya.

Maka apakah yang menyebabkan kamu mendustakan (hari) pembalasan sesudah (adanya keterangan-keterangan) itu?

Bukankah Allah Hakim yang seadil-adilnya?”

Surah at-Tin ayat 4-8 [95:4-8]

Bebasnya manusia itu, bukanlah bila ia tak berada dalam cengkaman penjajah. Bukanla merdeka itu bila tertulis dalam ic mereka warganegara bebas. Bebasnya manusia itu, bila ia tidak hidup untuk makhluk lain, bila tidak bertuhankan selain Allah. Bila manusia itu bebas dari perhambaan sesama makhluk, saat itulah ia merdeka.

Maka, sudah bebaskah kita?

_ _ _ _ _ _ _

da lama tak menulis. rasa beremosi pule. ehe.

aman tanpa perang