Buat insan bernama aku


Bismillahirrahmanirrahim

“ Ya Allah, aku mengadu kepadaMu kelemahan kekuatanku,

sedikitnya kemampuanku dan hinanya aku pada pandangan manusia.

Wahai Tuhan Yang Maha Pengasih, Kamulah Tuhan Yang Maha Pengasih ,

Kamulah Tuhan golongan yang lemah

Kamu juga Tuhanku.

Kepada siapa Kamu serahkan aku?

Kepada orang jauh yang memandangku dengan wajah yang bengis(benci)

atau kepada musuh yang menguasai urusanku?

Sekirannya Kamu tidak murka kepadaku, aku tidak peduli (apa yang menimpaku).

Namun keselamatan dariMu lebih melapangkan ku.

 Aku berlindung dengan cahaya wajahMu yang menyinari kegelapan serta memperelokkan urusan dunia dan akhirat.

Aku berlindung daripada kemarahanMu atau kemurkaanMu terkena padaku.

Kamu berhak mencela aku sehingga Kamu redha.

Tiada kuasa dan tiada kekuatan melainkan denganMu”

Doa Nabi Muhammad s.a.w ketika baginda dihalau di Taif

Wahai insan!

Andai kamu terluka, ingatla satu masa dulu, dia pernah dilukai kerana apa yang diserukannya. Padahal, yang diserukannya itu kebenaran, kebenaran yang agung. Tiada tuhan selain Allah, Muhammad adalah rasul Allah. Tapi, dia tetap dilukai. Disakiti. Tanpa belas. Kamu, wahai insan! Ape yang kamu serukan? Kebenarankah? Kebaikankah? Jika iya, maka bergembiralah, kamu melalui perkara yang sama seperti jua rasulmu. Jika bukan, mungkin kamu memang patut dilukai dan disakiti, agar kamu kembali ingat padaNya dan padanya.

Wahai insan!

Yang berkeluh kesah tentang kesusahannya! Tentang kerisauannya! Tahukah kamu, Allah itu dekat? Lebih dekat denganmu dari urat lehermu sendiri. Apa yang menghalangmu dari berbicara denganNya? Perlu berbayarkah baru boleh bercakap denganNya? Perlu dikorbankan lembu, kambing seekor dua baru Dia mendengar kamu? Tidak, bukan? Dalam keramaian, dalam kesunyian, Dia ada mendengarkanmu. Maka sujudlah, wahai insan, kembali lah bersujud! Berbicaralah dengan tuhanmu dalam sujudmu; sungguh, tiada saat tuhanmu lebih dekat denganmu lebih dekat daripada waktu itu.

Wahai insan!

Kalau kamu berasa lemah, tahukah kamu Dia itu qawiy, maha kuat? Pelindung kepada semua yang lemah, penyayang dan pengasih terhadap hambaNya? Ya, satu dunia boleh memandangmu dengan kebengisan. Penuh kehinaan. Tapi kalau kamu ada Dia, apa yang kamu perlu takutkan? Ya, ia pedih. Ia sakit. Tapi Dia tau itu semua, wahai insan! Dia tau. Dia tau kamu lemah. Dia tau kamu takkan mampu menanggungnya kalau bukan dengan kekuatan yang Dia pinjamkan kepadamu! Maka bersabarlah wahai insan, bersabarlah! Tak maukah kamu berjumpa semula denganNya di sana sambil tersenyum? Bersabarlah. Allah takkan menyerahkanmu kepada musuh-musuhnya tanpa sebarang bantuan. Bersabarlah! Sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.

Wahai insan!

Kalau kamu berasa kamu jauh dariNya, ingatlah, Dia tak pernah menjauh darimu. Ingatlah, terhadap orang yang bertaubat, Dia lah maha penerima taubat, pengasih dan penyayang terhadap orang yang melakukan kebaikan. Selama mana kamu mengingatNya, Dia akan sentiasa mengingatmu. Tatkala kamu lupa padaNya, Dia masih akan ingat padaMu. Dia akan sentiasa mengirimkan ujian dan nikmat padamu, sampai kamu kembali ingat padaNya. Kembali lah pada tuhanmu, wahai insan. Kembali lah. Sebelum nyawa di kerongkong, takkan pernah terlewat untuk kamu kembali padaNya. Dia sentiasa menunggu kepulanganmu.

Wahai insan!

Percayalah, kesakitanmu, kesusahanmu, kesedihanmu itu, tak akan sekali-kali disia-siakan walau sedikit pon. Ketahuilah, setiap titis air matamu yang tumpah, setiap peluhmu yang mengalir, setiap lukamu: yang telah berparut atau yang masih berdarah; ketahuilah, itu semua akan dibalas dengan sempurna oleh tuhanmu di akhirat kelak. Maka bertahanlah, dan bersabarlah. Satu hari nanti, kamu akan bertemu semula denganNya. Dan moga, kamu menemuiNya sambil tersenyum.

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran.

Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah?

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.”

Surah at-Taubah ayat 111 [9:111]

“Dan bersabarlah, karena sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.”

Surah Hud ayat 115 [11:115]

“Inilah balasan untukmu, dan segala usahamu diterima dan diakui (Allah).”

Surah al-Insan ayat 22 [76:22]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s