Zunnun

Bismillahirrahmanirrahim

Bosan. Penat. Takde harapan. Berseorangan.

Kadangkala, aku juga ditelan perasaan-perasaan ini. Ditambah lagi dengan beban di bahu, yang membuatkan aku rasa hendak lari. Berhenti dan lari dari sini. Persetankan semua, biar aku lari daripada mati kering di sini!

Bila yang diharapkan tak kunjung tiba, tak pernah kunjung tiba, terasa juga hendak putus asa. Harapan yang malap itu, dimarakkan sedikit dengan kata-kata hikmah baru, penguat semangat baru, tapi bila basi, harapan itu padam kembali. Badan ini, tak larat juga menahan penat. Dada ini, sesak juga menahan tangis. Kepala ini sudah sarat dengan kerisauan yang tak pernah hilang, yang tak pernah memberi ruang kepada kelegaan, yang sentiasa menghantui dan menghambat jiwa yang tercungap-cungap ini, saat mata terbuka hingga tertutup kembali di penghujung hari. Ia tak perlukan lagi penambahan. Tentunya; ia menginginkan agar dikurangi muatannya. Tapi apa yang mampu aku buat? Aku terjun ke jalan ini dengan mengetahui risiko-risikonya.

Zunnun. Ya, aku rasakan diri ini seperti Zunnun ketika dia meninggalkan kaumnya dengan marah dan sedih. Kecewa. Jelek. Dia juga sudah penat, malahan lebih penat kerana tentunya, usahanya jauh lebih hebat. Tulang empat keratnya, lebih teruk dikerah; berbanding aku, yang gemuk dengan makanan dan dosa ini. Dia juga penat menahan nangis, dia jauh lebih berseorangan. Seluruh penduduk kampung itu menolaknya, mengejeknya, mempermainkannya; sedang dia tahu dia di pihak yang benar, tapi dia tak berdaya berbuat apa-apa. Maka layaklah, jika Zunnun itu terasa penat. Terasa sesak. Satu insan melawan satu kampung, sedang aku, lahai. Aku ada keluarga pertamaku disini. Walau tanpa pertalian darah, merekalah yang paling aku sayang di dunia ini. Seruanku belum sampai lagi ke setiap pelusuk tempat ini, tapi aku sudah berasa penat, kering tekak konon.

Tatkala Zunnun melarikan diri dan menaiki kapal yang penuh, dia diundi supaya meninggalkan kapal itu. Maka dia terjun, dan ditelan ikan dalam keadaan tercela. Sungguh, andai dia tidak mengingati Allah saat di dalam perut ikan itu, dia akan tetap tinggal dalam ikan tu sampai kiamat, dalam keadaan ia ditelan itu. [1] Ada masanya, aku juga ingin berhenti. Aku juga ingin lari. Ingin berputus harapan. Tapi aku tahu hidup aku bukan setakat itu saja. Aku tahu jalan ini masih panjang, dan ini hanya sebahagian daripada likunya, hanya sebahagian dari durinya, sedikit saja tribulasinya. Jika aku lari, jika aku berhenti, mudah saja Allah hendak menggantikan aku, dengan yang lebih baik lagi dari aku. Maka aku yang rugi, tenggelam dalam air mata putus asa sendiri. Aku yang tertinggal, aku yang tersadung dan tidak bangun-bangun. Aku yang rugi.

Maka, seperti Zunnun, aku juga ingin mengucapkan:

La ilaha illa anta, subhanaka, inni kuntu minazholimin

“Tiada tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang zalim”

Surah al-Anbiya’ ayat 87 [21:87]

YA, jika aku lari aku zalim. Jika aku berhenti aku zalim. Zalim kerana tidak meletakkan kefahaman ini pada tempatnya. Untuk digerakkan dan disebarkan. Zalim kerana masih ada mereka-mereka yang tidak tahu, yang belum faham, tapi aku hendak berpaling dari mereka, meninggalkan mereka, dan memilih untuk melayan kepenatanku. Seolah-olah aku menidakkan apa yang aku tahu. Apa yang aku faham. Dan,

“Siapa lagi yang lebih zalim daripada orang yang mengadakan dusta terhadap Allah atau mendustakan yang hak (kebenaran) tatkala yang hak itu datang kepadanya? Bukankah neraka jahannam itu ada tempat bagi orang-orang kafir?”

Surah al-Ankabut ayat 68 [29:68]

Allah tidak menjanjikan jalan ini mudah. Bahkan orang terdahulu diuji dengan bermacam ujian, bermacam musibah, yang menggugah jiwa, sehingga mereka kelaparan, kehilangan harta, kehilangan jiwa, namun  mereka teguh sekali dan berkata

“Sesungguhnya kami milik Allah, dan kepadaNya lah kami kembali”

Surah al-Baqarah ayat 155-156 [2:155-156]

Semua yang dibumi ini datang dari Allah. Dia yang mencampakkan manusia ke bumi ini, ke tempat mereka hari ini, dan Dia jugalah yang meletakkan mereka di tengah tengah ujian yang mereka hadapi. Tentu sekali, Dia lebih dari sekadar mampu, untuk juga menarik kembali ujian itu setelah hambaNya bersabar dengannya. Dia tidak menjanjikan jalan ini mudah. Tapi Dia menjanjikan pertolongan yang dekat, jika hambaNya bersabar. Nah, maka apa lagi alasanku?

Putus asa itu bukan sifat orang mukmin. Yang berputus asa hanyalah mereka yang tidak percaya dengan rahmat Allah. Yang putus asa hanyalah mereka yang tidak berpegang dengan janji Allah bahawa sungguh pertolonganNya itu dekat. Dan yang putus asa itu, hanyalah mereka yang terlalu malas hendak membayar harga syurga akhirat, lalu berpuas hati dengan syurga dunia.

Dan aku, tidak akan sekali-kali termasuk golongan itu, biiznillah. Kerana aku yakin Allah bersamaku. Allah melihatku. Allah menyaksikan aku.

Maka bangkitlah. Kamu yang juga pernah mengalami apa yang aku alami, kamu  yang merasai apa yang aku rasa, bangkitlah. Jangan tunggu ditelan ikan nun, baru hendak bangun kembali dari tidurmu. Dan ingatlah, Allah sentiasa bersama orang yang berusaha bersungguh-sungguh ke arahNya. Maka jangan sekali-kali kau putus asa.

“Dan orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, benar-benar akan kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami.

Dan sesungguhnya, Allah benar-benar bersama orang yang berbuat baik.”

Surah al-Ankabut ayat 69 [29:69]

.

.

[1] Surah as-Saffat ayat 139-144[37:139-144]

longbeach

Kekadang bila lalu tepi laut terfikir “entah-entah kalau aku kat tengah laut ade je ikan paus tassie ni telan aku sebab geram ngan aku” haih.

_ _ _ _ _ _ _

Hanyalah suatu cubaan untuk menjadi seperti pohon kurma. Kerana mukmin itu seperti pohon kurma. Semua bermanfaat. Hatta semasa dia emo pon, biarlah bermanfaat buat ummah. Aman tanpa perang.

*Am okey don’t worry. al waqtu minal ilaj.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s