Abadan abada II

Bismillahirrahmanirrahim

Sebelum membaca ini, anda mungkin mahu baca ini dulu ūüėČ

Abadan abada

*******

“Dani, kali ni, kita mesti jumpa dia punya.”

Ini harinya. Hari ini, Ayyid mahu pastikan dia dan Dani dapat bersua muka dengan Bang Berahim.

Ayyid masih ingat betapa gembiranya dia bila, sebulan lalu, setelah hampir enam tahun mereka tidak bersua muka, Ayyid terjumpa dengan bang Berahim di masjid Universiti Islam Antarabangsa Malaysia cawangan Kuantan. Ayyid tidak ingat lagi apa nama masjid itu. Yang dia tahu, masjid itu serupa benar dengan rupa Masjidil Aqsa. Tepegun juga dia saat melihatnya buat pertama kali. Dia memberi ceramah motivasi kepada pelajar-pelajar di situ, kemudian takdir telah menemukan dia dengan insan yang telah terlalu lama dia tak ketemu itu. Selepas solat zuhur. Pada mulanya, dia hampir tidak percaya melihat lelaki sebelah kirinya yang hendak disalamnya selepas solat itu terlalu mirip dengan bang Berahim. Sejak bang Berahim menamatkan pengajiannya, bang Berahim seperti melesapkan diri. Wasep tak berbalas. Sms dan panggilan telefon tak pernah berjawab. Akaun facebook dan skype bang Berahim juga seolah-olah tidak wujud lagi.

Mula-mula mereka cuba juga menghubunginya. Lama-lama, mereka juga sudah tidak lagi menghubungi bang Berahim. Lebih banyak memfokuskan dengan tempat mereka sendiri. Dengan adik-adik baru yang memulakan pengajian mereka di universiti mereka, dengan pelajaran mereka yang semakin mencabar, dan dengan tugas-tugas dan tanggungjawab mereka yang makin berat namun makin membahagiakan. Begitulah hingga mereka juga berjaya tamat dengan Ijazah Farmasi masing-masing. Tiba-tiba, setelah enam tahun, takdir menemukannya dengan bang Berahim dengan tanpa disangka-sangka.

“Eh! Abang ni, Ibrahim ke? Ibrahim bin Abdul Rahman?”

Lelaki itu nampak sedikit terkejut. Hairan. Siapa pulak dia ni?

“Em ya, saya Ibrahim. Tapi awak ni siapa? Rasa macam tak kenal je. Hahaha”

“Saya Ayyid. Muayyid bin Mursyid.”

Ayyid mula tersenyum. Mengharapkan lelaki itu benar-benar bang Berahim. Mengharapkan sebutan namanya itu memberi sedikit pencerahan memori kepada lelaki yang terlalu amat mirip dengan bang Berahim itu. Namun lelaki itu diam saja.

“Abang dulu belajar kat Tasmania kan? Mecha engineering? Saya Ayyid laaa. Tak kenal dah ke? Dulu kan abang jadi naqib saya?”

Wajah lelaki itu sedikit berkerut. Seolah-olah cuba mengingat siapa anak muda berkemeja biru cair itu. Sejenak kemudian, riak wajahnya berubah. Jelas dia sudah teringat siapa anak muda ini.

“Ooh yee. Ayyid ek. Betul, betul. Dah tak cam dah.ahaha.¬† Lama betul takde orang panggil saya bang Berahim.”

Ibrahim memasukkan kedua tangannya ke dalam poket. Sekali-sekala memandang kakinya. Dia kelihatan sedikit resah. “Segan kot. ehee.” fikir Ayyid.

“Emm saya¬† sebenarnya nak kena pergi ni. Nice to meet you Ayyid.”

Ayyid yang terlalu gembira berjumpa dengan Ibrahim gagal mengesan yang Ibrahim tidak segembira dia.

“Eh lajunya, bang Berahim! Lama tak jumpa. Jomla kita borak-borak dulu ke..”

Ibrahim tampak sedikit tak selesa dengan kata-kata Ayyid tu.

“Saya ada meeting ni petang ni. Tempat tu pulak jauh jugak dari sini. Lain kali la ye.”

“Kalau saya belanja abang makan tengah hari ke? Ala kejap je bang.”

Ibrahim mengalah. Dia tahu Ayyid tidak akan melepaskannya begitu saja.

“Ok camnilah. Saya sekarang tinggal kat Pandorra Heights. Exit before highway. Awak cari la kat situ. Saya kena pergi ni.”

“Oh.. okei bang. Nombor ru-”

Tiba-tiba kedengaran getaran telefon bimbit. Ibrahim mengeluarkan telefon iPhone 5s daripada kocek kemejanya dan segera menyambut panggilan itu.

“Hello. Yes Abraham speaking. A moment please.”

Ibrahim menoleh ke arah Ayyid dan berkata “Maaf ye. Saya kena pergi sekarang,” lalu kembali kepada panggilan tadi sambil bergegas keluar dari ruang solat lelaki.

“Bang Berahim, nombor rumah? Nombor telefon ke?”

Ibrahim meneruskan saja langkahnya. Tanpa memandang Ayyid, tangan kirinya sedikit diangkat dari belakang, isyarat baibai kepada Ayyid.

Ayyid sedikit hampa perjumpaan setelah empat tahun itu berlaku begitu saja. Tiada pertukaran kabar, tiada borak mesra, tiada apa! Tapi dia cuba mempositifkan dirinya. Aku akan jumpa kau lagi. Insyaallah.

Masuk kali ini, kali ketiga dia berkunjung ke rumah mewah Ibrahim di Pandorra Heights itu. Cuma kali ini, Ayyid membawa Dani bersama. Idham dan Amar masing-masing tidak dapat melepaskan diri dari tempat kerja mereka, cuma Dani sahaja yang berkelapangan. Kali pertama dia ke situ, Ibrahim menolak kedatangannya dengan alasan banyak kerja. Tidak menjemput dia masuk pon, padahal dia sudah pon tercegat di hadapan pagar. Seketika kemudian, Ayyid nampak susuk seorang lelaki memerhatikannya dari dalam rumah itu, di balik langsir jarang warna putih. Ayyid cuba memberi salam sekali dua, namun susuk itu diam sahaja memerhatikannya. Setelah hampir setengah jam begitu, Ayyid pon pulang.

Kali kedua juga begitu. Suara Ibrahim juga yang menyambutnya di interkom setelah dia menekan loceng. Kemudian, setelah dia memperkenalkan dirinya, sekali lagi suara itu memberi alasan sibuk dan tidak boleh berjumpa. Sekali lagi susuk itu memperhatikannya dari jauh. Sekali lagi Ayyid menunggu hampir setengah jam sambil memberi salam hingga tiga kali. Dan sekali lagi Ayyid pulang hampa.

Kali ini, Ayyid mahu pastikan. Benarkah bang Berahim sudah tidak mahu lagi berjumpa dengan mereka, atau adakah hanya dirinya. Benarkah bang Berahim sedang melarikan diri dari mereka, atau adakah itu mainan perasaannya sahaja. Adakah mereka sudah kehilangan insan yang mula-mula memperkenalkannya kepada tarbiyyah itu?

No 62, Lorong 14/B. Mudah saja Ayyid mencarinya kali ini. Kali pertama dahulu beberapa kali jugalah dia tersalah masuk lorong, walaupon pacik jaga di pondok pengawal itu telah memberikan arahan yang agak jelas juga tentang kedudukan rumah ‘Encik Ibrahim Abdul Rahman’. Sebuah corner lot beratap maroon. Dua tingkat setengah. Pagar automatik coklat gelap dengan celoreng emas. Di tembok pagar itu, terletak sebuah plat nama berwarna hitam, dengan huruf berwarna keemasan juga.

Teratak Firdausi

Ibrahim bin Abdul Rahman. No 62 Lorong 14/B.

Dengan halaman yang besar berumput karpet, dari jauh lagi kedua-dua mereka, Ayyid dan Dani dapat melihat sebuah wakaf kecil di tengah laman itu. Bunga-bunga dengan pelbagai warna terang berjuntaian dari pasu yang digantung dari atap wakaf itu. Pokok-pokok pinang memagari tepian kawasan rumput sebelum dilindungi pula dengan tembok simen dan konkrit. Dari celahan pagar itu kelihatan tiga buah kereta, kesemuanya berwarna hitam. Sebuah motosikal berkuasa tinggi warna merah terletak di tepi sekali deretan kereta itu.  Ayyid mendengar Dani membisikkan masya Allah beberapa kali sambil matanya memerhati rumah mewah bang Berahim.

Ayyid menghentikan keretanya di sebelah tepi rumah itu. Mengangguk kepada Dani dan kedua-duanya keluar kereta.

[Kredit]

Best kan kalau ada orang sayang kita selama-lamanya hanya kerana Allah? :3

*******

Skype signing in…

Signed in.

Idham membuat dokumen baru dalam akaun Google Drivenya, bersedia untuk mencatat isi-isi usrah mereka hari itu. Dani masih membaca al-Quran. Amar menguap kemudian kembali menulis di buku notanya. Seketika kemudian, Ayyid muncul sambil membawa al-Quran berzip warna hitam dan buku notanya.

“Pergi mana? Dah nak start dah ni. Selamat kau sampai awal. Kalau tak..”

Ayyid tersengih. “Budak¬†Daud tu ha¬†mintak tolong¬†bawak pegi Glenorchy cari kebab. Aku pon..ehee. Ape lagi!”

Ayyid mengambil tempat sebelah Dani. Tak sampai setengah minit dia duduk, window Skype Idham bertukar biru gelap menandakan ada panggilan sedang masuk.

Umar Ahmad Shamsuri calling..

“Ingat. Jangan sesiapa sebut¬†perkataan sabun atau parcel atau ape-ape yang boleh buat dia ingat, paham?” Amar berbisik sambil memandang muka mereka seorang-seorang.

“shh! dah angkat ca-”

“Assalamualaikum semua.”

“Waalaikum salammm. ”

Mereka berempat menjawab salam Umar dengan sedikit gemuruh. ‘Hadiah’nya yang sampai kelmarin masih lagi menimbulkan kecuakan dalam diri mereka.

“Entah apalaaahhh yang dia akan cakap harini.” fikir Ayyid sambil merenung monitor laptop Idham.

Umar mula bertanya tentang khabar mereka. Seorang demi seorang, mereka menceritakan kejadian-kejadian yang telah menimpa mereka sepanjang minggu. Sesekali mereka tertawa bila masing-masing menyampuk dan saling mengenakan. Assignmentlah, clinical roundlah, lecture straight lima jamlah, pegi joging jumpa street daie church lah, keluarga pegi melancong senyap-senyaplah, semua diceritakan. Kecuali perihal mereka mendapat parcel yang dihantarnya.

“Alhamdulillah. Dengarnya macam macam-macam je yang korang dah buat kan minggu ni. Moga setiap apa yang kita buat boleh dikira sebagai amal ibadah yang mendekatkan kita kepadaNya.”

Dani memandang Ayyid yang kekenyangan makan kebab dengan Daud.

“Aku niat ea nak menolong mukmin. Bukan makan sesaja.”

“Yelah kau.”

“Haa. Ayyid? Dani? Bisik apa tu?”

Ah sudahhh

“Korang tak nak cerita ke pasal parcel abang hantar? Mesti dah sampai an?”

Ayyid memandang Dani dengan pandangan yang bermaksud “Ini semua salah engko!” Dani membuat muka, kemudian menjawab soalan Umar.

“Oh..parcel ea? Emm..dah, dah sampai dah kelmarin.”

“Pastu?”

Mereka berempat berpandangan. Nak cakap apa ni? Masing-masing memberi isyarat muka. Itulah salah satu ‘kelebihan’ usrah online. Murabbi tidak dapat melihat ‘konspirasi’¬†anak-anak buahnya. Jika mereka mahu, boleh saja mereka mengikuti sesi itu sambil tengok movie atau berbaring dan makan popkon. Tapi mujur tarbiyyah mengajarkan mereka erti ihsan. Beribadah seolah-olah melihat Allah. Juga mengajarkan mereka adab.¬†Dani menyiku Amar, menyuruhnya menjawab soalan murabbi mereka.

“Oh..pastu em..jazakallah khair bang sebab bagi parcel tu. ahah” jawab Amar, kurang pasti hendak menjawab apa.

“Haha..okei. Waiyyakum. Takpe, korang taknak cakap en pasal parcel tu. Takpelah. Faham je. Maksudnya sampailah tu mesej abang. hahaha”

Tiba-tiba, Idham membuka mulut, “Tapi haritu Dani tak fa-”

Dani cepat-cepat menumbuk bahu Idham. Mereka bertiga menahan tawa masing-masing melihat wajah cuak Dani.

“Apa? Siapa cakap apa tadi?”

“Takde ape bang. Teruskan,” kata Idham yang tersengih sambil menggosok-gosok bahu kirinya.

“Okei.¬†Abang cuma¬†nak request korang hadirkan hati dan dengar betul betul apa yang abang nak sampaikan hari ni. Boleh?”

Ayyid tersenyum kelat. Hadirkan hati. Untuk berada disitu hari itu pon dia sudah bermujahadah benor. Entah kenapa dia tak bersemangat untuk berusrah sejak Umar menjadi murabbinya. Ah, manakan sama sentuhannya! Face to face dengan online mana sama!

“Tapi sebelum tu, abang ada something nak share dengan korang. Abang da send kat emel masing-masing. Bukak sekarang, abang bagi masa 7 minit setengah untuk hadam.hehe”

Masing-masing mengeluarkan telefon pintar untuk membuka emel tersebut.

Satu, empat, lima, tiga. Ayyid memasukkan kod rahsia telefon S3 mininya, kemudian menyentuh ikon emel. Di atas sekali, ada emel dengan tulisan warna putih, menandakan emel baru yang belum dibaca.

Hati-hati dengan niatmu! sent by Umar Ahmad Shamsuri 30s ago.

Eleh. Niat. Basic kot. Ayyid menjuihkan sedikit mulutnya.

Mulanya, laju saja matanya merempuh huruf-huruf kandungan emel itu. Kemudian kelajuan itu semakin perlahan. Matanya semakin berat. Berair. Tak semena-mena, air matanya tumpah. Ayyid mengesat matanya dengan belakang tangan kirinya.

“3 minit lagiii..hadam elok-elok ya anak-anakk.”¬†Umar bersuara.

Ayyid terasa seperti ditampar-tampar sahaja oleh emel yang dihantar Umar itu. Tepat mengenai lubuk hatinya. Seolah-olah Umar tahu sahaja apa konflik yang melanda dirinya ketika itu. Ayyid tidak dapat lagi menahan perasaannya lalu menutup mukanya dengan kedua-dua tangan dan menangis perlahan-lahan. Bahunya turun dan naik. Dia tak peduli jika Dani, Idham dan Amar melihatnya menangis. Dia tak peduli jika mereka akan mengejeknya. Dan entah, senyap pulak ruang tamu itu ketika itu. Barangkali Dani, Idham dan Amar juga sedang menangis.

 

Allahu, ampuni kesalahanku ya rabb. Tepat sekali tamparanMu. Tepat sekali..uhuk. Terima kasih Allah, untuk peringatan ini..

***bersambung***

Sambungannya^^:

Abadan abada III