Headshot: autumn break

Disclaimer : Khas buat para daie yang sedang bercuti. Yang tak bercuti pon takpelah boleh baca juge. 

headshot

 

[Kredit]

Bismillahirrahmanirrahim

Farxxxx, boleh tak bagi kata semangat sikit? Tepulahh tak masuk dah ni. Takde semangat dah nak belajarr T_T

Memang. Kalau bab bagi kata-kata pembako, somehow, Allah selalu je bagi ilham bes-bes. Sampaikan, sometimes I feel that dishing out psychotic reminders and troll tarbawi could be my logam. Harapnya la. Kalaulah betul, besla jugak kan. Wahaha. Anyways, lepas berfikir sejenak, dengan memilih kata-kata yang sesuai lebih-lebih lagi dilimitkan kepada 140 aksara je (kantoi tempat kejadian di twitter :p) kata-kata yang terhasil dalam dua tweet:

Bangun, Axx, bangun! Mujahidin tempat lain dituntut darahnya, ade jugak yg gugur, kita cuma dituntut perah otak n sengkang mata

Takkan kita nak tertinggal..kata nak masuk syurga tertinggi sebaris dengan diorang kan? Berjihadlah dengan ihsan! La tai asu! :’)

Amboi. Tu musim exam akhir tahun lepas. Dan sekarang, saya sendiri diuji dengan perasaan yang sama dengan orang tu. Tak berapa nak semangat. Lebih-lebih lagi bila dah sorang-sorang dua tiga hari ni.

Bila seseorang tu berseorangan, dengan banyaknya masa di tangan, dengan hanya pengawasan Allah semata-mata; yang akan menyelamatkan dia daripada futur (iman melemah dan amal melemau) tak lain tak bukan cuma iman dan takwanya.

Iman dan takwanya. Sejauh mana seseorang tu kekal percaya dan yakin yang Allah bersamanya, mengawasinya, menyaksikannya; walaupon takde orang nak ingatkan dia pada semua itu. Sejauh mana seseorang itu masih berhati-hati dalam setiap tindak tanduk tingkah lakunya; takut-takut ini akan membawa kemurkaan Allah, takut-takut ini dah terbazir kan masa ummah, takut-takut dah tersia-siakan tenaga; walaupon takde orang untuk membimbingnya.

Tentu sekali, bagi para daie, futur tu petaka paaaling besar. Paling besar. Normal dan diterima, kadangkala mereka yang bersungguh-sungguh berlari pon ade masanya tersadung dan jatuh tergolek. Tapi petaka paling besar, jika mereka itu merelakan dirinya futur lebih-lebih lagi kerana mereka sudah pon tahu di mana letaknya batu-batu yang menyadung kaki orang, apa rupa lupang-lubang yang mampu buat orang terjatuh-dan tahu pula bagaimana mengelak dan tahu pula perlunya untuk tidak jatuh.

Mana taknya, dalam bulatan gumbira dengan anak-anak, pumpampumpam cakap

“Kita mesti ihsan! Buat ibadah cam nampak Allah! Belajar kerana Allah. Manfaatkan masa, umat tengah tenat, kita pulak bazir masa buat donno. Ape kes? Nanti depan Allah nak jawab apa?”

Kemudian, bila dibiarkan kosong tanpa apa-apa peranan dalam program, tanpa pengawasan murabbi (yang sedang separuh mati bekerja di tempat lain) dengan anak-anak usrah yang dah berterbangan berjalan ke tempat lain, maka apakah itu alasan buatmu, para daie, untuk futur?

Dulu semasa tak cuti, kamu claim kerjamu terlalu banyak berbanding masamu yang terlalu sedikit. Sekarang, nah, cuti. Mananya kerjamu yang konon terlalu amat banyak tadi? Pelajaranmu, sudah diulangkaji? Pengisian yang bakal kamu beri kepada anak usrahmu, ilmu agama yang kau masih belum mahir, belum fasih, belum faham, nak tunggu apa baru kamu buat, baru kamu belajar, baru kamu cari?

Dan, selama mana, atau sejauh mana, kamu wahai daie; sanggup mengabaikan amanah-amanahmu sedangkan kamu tahu, Allah; yang kepadaNya kamu menyeru manusia, sedang melihatmu?

Melihat apa yang kamu lalaikan

Melihat apa yang kamu malaskan

Apa yang kamu tangguhkan

Apa yang kamu cincai boncaikan

Apa yang kamu buat-buat lupa-kan

Melihat

Dan mengira

Setiap satunya.

Allahuuu..

Apakah alasan berseorangan di medan satu alasan yang cukup kuat untuk kamu pecahkan amanah yang diberi kepadamu?

Mereka percaya kamu mampu belajar tanpa disuruh, menyeru dan menyantuni manusia tanpa perlu dileteri, dan kamu sendiri tahu itu amanahmu. Allah tahu kamu mampu, sebab tu kamu yang perlu melalui semua ini. Ya, susah mungkin. Tapi susah perlu dikerjakan juga, baru terasa senang pada akhirnya. Bukan ditinggalkan terus.

Dan sejak bila pula perlu ada orang baru kamu hendak beramal? Beramal kerana orangkah? T_T

Sekarang, easter break, atau autumn break, whichever you prefer to call it- dah tinggal separuh.

Sudah terpenuhikah hak-hak anak-anak usrahmu? Orang-orang awam disekelilingmu? Pelajaran yang tak sempat kamu kejar dek terlalu ‘busy’ semasa semester berlangsung?

Ya, kita tak terpilih untuk menjadi mujahidin yang berjuang dengan darah. Lalu tercampak untuk berjuang dengan otak dan tenaga. Perlu belajar dan pada masa sama menyeru manusia. Membina mereka menjadi batu-bata dalam bangunan islam. Bersyukurlah Allah memilih kita sebagai sebahagian pekerja agamaNya. Dan moga kita kekal juga sebagai pekerja agamaNya itu hingga hari bertemu dengan Dia.

Sedar-tak sedar, panggilan untuk membuat kerja-kerja itu, untuk memenuhi amanah-amanah itu; tak pernah sepi. Selagi islam tak tertegak, panggilan jihad itu tak pernah sepi, baik jihad dengan darah, dengan harta, dengan apa saja. Panggilan itu takkan pernah sepi.

Ada orang yang tercampak ke tempat di mana dia dikelilingi teman seperjuangan. Maka dia menyahut panggilan itu bersama mereka. Ada orang, tercampak ke tempat di mana dia sendiri perlu menyeru dan membina manusia sehingga mereka menjadi teman seperjuangannya. Andai dia sendiri tak mahu menyahut panggilan itu, maka panggilan itu berhenti pada dia saja. Tak dapat orang lain merasa nikmatnya menyahut panggilan itu.

Wahai para daie. Para mujahidin. Janganlah islam itu jatuh, dari pintu yang kau jaga. Kekal kuat. Kekal tsabat (teguh/tetap). Berjihadlah untuk menyambut seruan jihad itu, percayalah satu hari nanti kau akan berbahagia.

Labbaik! Labbaik! Labbaika ya Allah!

_ _ _ _ _ _ _

Anti-disclaimer: Daie ada cuti eh? zrasss

*Post ni sebenarnya headshot untuk diri sendiri. Kerana tak dapat tidak, yang menulis lebih dekat dengan apa yang ditulis daripada pembaca. Allah, perkuatkanlah kami

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s