Jiwa syurga

Bismillahirrahmanirrahim,

lan tasqut

 [Kredit]

 

1230

Saat ini, sudah 1230 jiwa yang terbang pulang ke kampung halaman mereka

Saat ini, jiwa-jiwa itu sedang bergembira dengan nikmat yang Dia sediakan di sana.

Saat mereka di dunia, dunia ini bagaikan neraka buat mereka.

Terkepung, terperangkap, tersekat, serba kekurangan. Serba tidak ada.

 

Rumah-rumah mereka, yang berapa tahun lamanya masa untuk dibina, ranap.

Padahal, rumah-rumah itu bukan sekadar batu dua tiga tingkat bernama ‘rumah’.

Tapi di situ cinta terjalin. Kasih sayang tumbuh mekar. Memori tercipta. Tempat membesar dan dibesarkan.

Satu saat saja, ranap.

Terbayang di mataku, rumahku sendiri.

Di dalamnya ada ayah ibuku, di situ tempat aku belajar masa nak exam dulu-dulu, ruang tamu tempat tengok tivi, dapur tempat masak dan meja makan yang meriah masa raya, bilik adik tempat kami main game masa kecik sikit dulu.

Rumah itu, yang kadangkala menerpa saat kerinduan itu datang;

Terbayang di mataku andai ada satu masa, aku melihatnya hanya tinggal debu dan batu, asap dan abu kelabu. Allah.. kuatnya kalian, hai pemilik jiwa-jiwa syurga!

 

Yang kecil, yang besar, yang tua, yang muda, berserakan tompokan darah di badan kalian.

Berterabur serpihan daging kalian,

Wajah-wajah kalian diselaputi campuran debu dan darah, namun pada wajah-wajah itu juga; tersimpul senyuman.

Senyuman mereka yang mencapai seni kematian paling indah-syahid! Subhanallah!

Aku yang tertinggal ini, betapa aku cemburu dengan kalian!

 

Hai jiwa-jiwa syurga yang telah dahulu mendahuluiku,

Dan jiwa-jiwa syurga yang masih menunggu-nunggu giliran untuk pulang,

Ancaman mereka tidak menggetarkanmu

Kekejaman mereka tidak menggoyahkanmu

Keperitan tidak melunturkan imanmu

Malahan kalian makin kuat bersemangat. Makin teguh. Makin meninggi keinginan bertemu pencipta dengan iman menebal di dada!

Subhanallah!

 

Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur.

Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka tidak merubah (janjinya).

Surah al-Ahzab ayat 23 [33:23]

 

Sang ibu menitis air mata melihat anaknya gugur,

Tapi sang ibu itu juga yang sujud syukur atas sebab yang sama.

“Anakku syahid alhamdulillah!”

“Aku ummu syuhada!”

 

Sang bapa yang merangkul erat tubuh-tubuh kaku anak mereka

Yang mencium apa saja anggota yang masih tertinggal.

Namun sang bapa yang sama mengucapkan ikrar yang padu:

“Aku akan menuntut bela untukmu anakku!”

 

Allahu, sang ibu dan bapa ini. Cahaya mata kalian baru diragut dari kalian.

Tapi apa kata jiwa-jiwa syurga ini?

“Tiada apa yang lebih membahagiakan kami dari anak-anak kami yang terlebih dahulu masuk syurga dari kami.

Dan kami akan menyusul mereka!”

 

Dan si kecil, bagaimana pula dengan si kecil?

Allahu, kalah aku pada jiwa-jiwa syurga dalam tubuh-tubuh kecil itu!

“Ayahku syahid, abangku syahid, kelak akan tiba giliranku!”

 

Wahai jiwa-jiwa syurga sekalian,

Malunya aku membandingkan diriku dengan diri kalian,

Apa rahsia kalian, begitu hebat menanggapi ujian?

(Iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata

“Sesungguhnya kami milik Allah, dan kepadaNya lah kami kembali.”

Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.

Surah al-Baqarah ayat 156-157 [2:156-157]

 

Apa sangatlah ujian-ujianku jika dibandingkan dengan ujian-ujian kalian,

Kalian sudah lama melepasinya,

Aku ini sahaja yang berkali-kali terpaksa mengulanginya.

Apa sangatlah yang terlalu meyesakkan dadaku berbanding dengan kalian

Apa sangatlah yang memberatkanku berbanding kalian

Apa sangatlah.

Apa sangat sajalah.

Jiwa yang menggerakkan tubuh ini, apa layakkah digelar jiwa syurga seperti kalian?

T_T

Wahai jiwa yang tenang!

Kembalilah kepada tuhanmu dengan hati yang redha lagi diredhaiNya.

Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu,

Dan masuklah ke dalam syurgaKu.

Surah al-Fajr ayat 27-30 [89:27-30]

Tunggu aku.

Tunggulah aku di kampung kita itu.

Ya?

Advertisements

Kurus kering

Bismillahirrahmanirrahim

Jannah menolak perlahan pintu biliknya. Teman sebiliknya sudah lama terlena, sudah hampir pukul 12 malam pun. Tapi dia baru saja pulang lepas menghantar anak-anak usrahnya ke rumah masing-masing. Baru hendak mula menelaah pelajaran dan menyiapkan kerja setelah seharian ke kelas dari pagi hingga pukul 5 dan kemudian pukul 8 berusrah dengan anak-anak usrah terchenta.

Perlahan-lahan, dengan seminima mungkin bunyi, Jannah membuka suis lampu mejanya dan menukar pakaian. Memakai dua tiga lapis baju tebal, membalut kakinya dengan selimut dan duduk di hadapan meja belajarnya. Sejuk. Dan sejuk itu mengundang rasa mengantuk. Dia juga sudah penat. Kelas baru naik dari cuti musim sejuk dua minggu lalu, tapi Jannah berasa seakan-akan dia tak pernah bercuti pun.

Sejak hari pertama cuti, hingga hari terakhir, dia sibuk menguruskan program untuk adik-adik. Ke sana ke sini membeli barang. Meninjau tempat. Memikirkan aktiviti. Menyediakan kelengkapan. Meeting. Sudahlah dia juga salah seorang penyampai. Banyak persediaan yang perlu dilakukan. Di hari-hari program lagilah. Tercungap-cungap juga dia hendak menjaga mutabaah amal hariannya. Hingga terlentok-lentok membaca quran dan tertidur dalam sujud masa qiam.

Sebaik habis program, kelas pun bermula. Buku-buku dan nota-nota semester lepas tak sempat lagi dikemasnya, sudah perlu ditukar baru untuk semester baru. Siang ke kelas dari pagi hingga petang, malam dia ke rumah adik-adiknya. Atau menghadiri usrahnya sendiri. Kemudian menelaah pelajaran atau menyiapkan kerja. Hujung minggu dia sibuk lagi. Mengajar budak-budak mengaji, menziarahi rakan-rakan atau kakak postgrad, mengemas rumah. Penuh. Jadual waktunya padat.

Tidak dinafikan, Jannah berasa penat sekali. Memberi, memberi dan memberi. Mujur dia masih mengekalkan tilawah dan tadabburnya. Mujur usrahnya masih berjalan. “Kalau tidak,” fikirnya; “mesti aku mati kering. Sibuk duk program adik-adik, program untuk aku takde. Sebbaik ade usrah.” Ewahkau.

Jannah menghidupkan komputer ribanya dan terus ke portal universitinya. Ada kerja yang perlu disiapkan. Esei 1500 patah perkataan perlu dihantar dua minggu lagi. Minggu depan ada ujian dalam tutorial, merangkumi tajuk yang telah dipelajari selama dua minggu itu. Dan untuk esok? Dia perlu menyalin kembali nota petang tadi kerana kantuknya mengakibatkan bukunya dicemari cakar ayam yang mungkin ayam pun tak faham nak baca. Eh.

Sekali dua, Jannah menguap. “A’uzubillahi minasy syaitonirrajimm mengantuknya ya Allahh…”

Jannah merenung komputer ribanya buat seketika. Di latar belakangnya terdengar nafas panjang dan aman teman sebiliknya yang nyenyak tidur. Matanya terpandang jam di penjuru bawah kanan desktopnya. Dengan tak semena-mena, sebak dan air mata itu datang. Entah dari mana. Jannah gagal mengawal perasaannya lantas menutup mukanya dengan tangan lalu menangis. Menangis.

Sungguh, dia amat penat. Badannya letih. Dan jiwanya pula terasa kering. Kering yang amat.

* * * * * * *

Saya pasti, ada di antara kita pernah merasakan perkara yang sama. Rasa ‘kering’ kerana kita asyik memberi, asyik mendakwah orang, tapi tarbiyyah sendiri entah ke mana. Hilanglah tilawahnya, hilang tadaburnya, terhenti hafazannya, tak bersambung bacaan bukunya, terabai mutabaah amalnya; dek terlalu sibuk dengan ‘kerja dakwah’. (sibuk la sangat kan. dush)

Bak kata sebuah video yang pernah popular di Youtube satu masa lalu, “dakwah-dakwah, mana lu punya tarbiyyah?!”

Maka, di situ, terdapat sebuah persoalan. Bila pertama kali saya mendengarnya, seperti terbuka horizon baru di pemikiran saya. Seperti disimbah air sejuk saat mata baru terbuka untuk bangun bersahur. Seperti..alah fahamla kan. ehee.

Soalannya:

Kenapa daie itu, tidak melihat kerja dakwahnya sebagai tarbiyyah Allah untuk dirinya?

Bahkan. Apa yang membuatkan daie itu tidak merasakan kerjanya menyeru manusia kepada Allah itu suatu bentuk didikan penuh kasih sayang dari Allah?

Ya, saat kita mendakwah kita memberi. Dan seorang daie sejati tidak akan mengharapkan pun untuk menerima apa-apa kembali bila dia memberi. Dia lah yang mencurahkan ilmunya, fikrahnya, kasih sayangnya; kepada yang objek dakwahnya. Jika mereka berkongsi ilmu mereka dengannya, itu bonus. Jika mereka membalas kasih sayangnya, itu bonus. Dia tidak mengharapkan apa-apa saat dia mentarbiyyah orang.

Jadi apakah sebab daie itu berasa kering dari tarbiyyah setelah dia mentarbiyyah?

Ikut logik akal, memang, sebuah bekas yang penuh berisi air, kalau dituang dan dituang keluar airnya, tanpa ditambah semula, lama-lama akan kering bukan?

Di sini letaknya beza itu. Siapa kata saat daie itu mendakwah dan mentarbiyyah, berlaku pencurahan keluar?

Bahkan, seandainya daie tu dianalogikan sebagai belon air yang gemuk, saat dia mendakwah dan mentarbiyyah, sebenarnya air makin banyak masuk ke dalam belon tu. Makin gemuk dan gedebab belon tu.

Tapi, hanya jika daie itu melihat kerja dakwah dan mentarbiyyahnya itu, satu bentuk tarbiyyah buat dirinya.

Kalau dia tidak melihatnya begitu, maka terjadilah. Seperti kes di atas. Kerja, kerja, kerja kemudian penat, lapar, dahaga, kurus kering. Kemudian bai-bai.

Kenapa saya kata macam tu? Tengok ni ea. Nak bergaul dengan orang, satu hal. Nak sampaikan mesej pada orang, satu hal lagi. Nak tau bila, macam mana nak sampaikan mesej pada orang, satu hal lagi. Nak buat apa lepas orang terima mesej, macam mana nak tau orang terima ke tidak, nak buat macam mana kalau mesej tak sampai, macam-macam lagi.

Nampak tak?

Banyak perkara yang kita boleh belajar. Bersabar dengan orang, berlembut, cakap ikut tahap pemikiran orang, berlapang dada, melebihkan orang, empati, maaaacamm macam. Pengalaman yang kita dapat, kemahiran yang terasah, baik manis atau pahit, mendewasakan atau tidak, hebat atau tidak, apa itu bukan tarbiyyah ke namanya?

Saat mendakwah dan mentarbiyyah orang, kita nampak betapa besarnya nikmat Allah kerana telah meletakkan kita pada posisi memberi. Agungnya ciptaan Allah yang bermacam ragam dan gaya. Baru kita hargai pengorbanan mereka yang bersusah payah mentarbiyyah kita dahulu. Baru kita tau, tak mudah rupanya nak sampaikan mesej islam itu pada manusia. Bayangkan, Rasululullah s.a.w dahulu macam mana? Sesaknya dada, tapi diletak ke tepi je sesak tu supaya kita umat dia ni yang tak pernah jumpa dia dapat rasa nikmat iman dan islam. Baru kita belajar. Baru kita faham.

Tarbiyyah Allah kepada kita, amat luas. Bermacam cara. Ya, saya yakin usrah itu jalan paling berfokus untuk mendapat tarbiyyah. Saya juga yakin, program yang disusun khusus untuk kita juga, akan memberi kita tarbiyyah yang cukup padu.

Yang saya ingin tekankan, ialah; janganlah membataskan kita menerima tarbiyyah hanya dari program dan usrah semata-mata. Usrah itu bagi saya, suatu keperluan yang tidak boleh tidak ada. Tapi, kalau kita membataskan dapat tarbiyyah hanya dari usrah, itu yang  bila usrah batal atau takde program terus rasa tak bersemangat, lemau lah nak futurlah.

Tengoklah Mus’ab bin Umair dan Jaafar bin Abi Talib. Seorang dihantar ke Madinah dan seorang pula jurucakap umat islam di Habsyah. Rasulullah s.a.w pula di Mekah. Zaman takde wasep, takde fon, macam mana nak hubungi murabbi? Mereka berdua ni pendakwah dan pentarbiyyah tegar. All out untuk dakwah. Semua pintu diketuknya Mus’ab tu. Habis sentap, terharu dibuatnya Raja Najasyi tu mendengar hujah Jaafar. Kalau ikutkan pemahaman macam cik Jannah tadi, mesti diorang dah lama rasa kering, rasa “alaaa aku nak balik Mekahla cenggini, asyik aku je bagi, tak dapat pon tarbiyyah.” Kan?

Tapi mereka tidak begitu. Dakwah mereka kekal mantap dan hebat, walaupun tidak mendapat input. Semangat mereka kekal tinggi, gerak kerja terus melaju, tanpa menoleh ke belakang atau tercungap-cungap tak cukup nafas. Mereka kekal gemuk dan sihat, lantas menggemukkan orang lain.

Seharusnya, seorang daie itu, melihat setiap perkara yang berlaku ke atasnya di jalan dakwah dan tarbiyyah ini, sebagai satu bentuk tarbiyyah dari Allah. Dengan itu, dia tak akan pernah kering. Takkan pernah sekali-kali dia kering. Semakin banyak dia memberi, makin banyak pula dia menerima. Insyaallah

kurus kering

Daie gemuk sedang mengejar mad’u nya. wahaha

[Kredit]

Oh. Tapi itu bukanlah alasan untuk tidak menjaga mutabaah amal ye. Mutabaah amal harian sendiri tu indikator keseriusan kita menjaga hubungan dengan Allah.

“Ala kena ke habiskan tilawah harini? Kan kita tengah buat program untuk adik-adik ni? Besar tarbiyyahnya kat situuu.”

Saya gigit nanti baru tahu.

_ _ _ _ _ _

Manfaatkan baki ramadhan jom! Tembakkan doa sebanyak-banyaknya buat saudara-saudara kita terutama di Gaza sana 🙂