Ayat pembakar di malam hari #2

Bismillahirrahmanirrahim.

Betapa ramai murabbi di luar sana yang pernah berasa kecewa dengan binaannya…

Anda pernah mengalaminya?

Sudah kering anak tekak memberi taujihat, habis duit, habis tenaga asyik duk bonding sesh la muayasyah la ‘ngeteh’la dengan mutarabbi, tapi mutarabbi anda tetap juga tak mau ‘makan saman’, masih juga ada masalah komitmen, masih lagi tidak memberikan anda kethiqahan dan kechentaan yang anda idam-idamkan.

Itu belum lagi dikira masa yang habis untuk membina mutarabbi anda, padahal, kalau anda mahu, keseluruhan masa itu boleh saja digunakan untuk diri anda sendiri, tidak perlu dibahagi-bahagi untuk mereka. Nak bawa mereka ke sana-sini, melayan curahan hati mereka, nak dengar recording sejam tiga (itu kalau tak perlu repeat) lagi, semata-mata untuk memberi yang terbaik untuk mereka. Tup-tup mutarabbi anda tetap juga sama seakan-akan tak ada apa-apa yang berlaku.

Anda penat?

Tipu la kan kalau kata tak.

Anda kecewa?

Tipu la kalau kata tak jugak.

Mesti ada punya perasaan-perasaan ini, kalau tak banyak pon, sekelumit cuma. (Kalau langsung takde, mungkin anda perlu pergi kat cermin dan tengok ada tak bayang-bayang anda.wahaha)

Adalah normal untuk seorang murabbi berasa penat dan kecewa. Murabbi itu juga seorang manusia, walau betapa kuat dan machonya dia di hadapan para mutarabbinya. Hakikatnya, ia juga punya hati dan perasaan. Ada masanya, ia juga akan berasa down dan sedih, lebih-lebih lagi apabila ia merasakan sudah berhabis semua tapi masih tidak nampak apa-apa hasil.

Prof Dr Hammam Said dalam menggariskan prinsip dakwah yang ketiga dalam bukunya, Qawaid Dakwah Ilallah, menyatakan: pahala berdakwah terletak pada usaha dakwah, bukan pada penerimaan.

Maksudnya, pahala itu, bukan diberikan hanya apabila mad’u itu mula berubah, barulahh anda dapat pahala; dan kalau tiada apa-apa perubahan, maka anda tak dapat pahala. Tidak. Asalkan ada usaha anda menyeru mad’u anda, anda sudah dapat pahala, tak kiralah dia buat atau tidak seruan anda itu. Jika dia buat, anda dapat lebih; kalau dia tak buat, anda sudah dapat pahala suruh atau ajak dia buat. Gittuuh.

Pahala itu diberikan tak kisahlah berapa ramai mad’u yang menerima seruan anda. Bukan anda ada tiga orang mad’u, maka anda dapat kurang pahala berbanding orang ada tujuh mad’u. Yang penting, apa usaha anda terhadap mad’u anda ini. Jika yang ada tujuh madu tapi usaha pon sambil lewa, acuh tak acuh; tapi anda yang ada tiga mad’u usaha macam ada tiga ribu mad’u, maka pahala yang diberi adalah berdasarkan usaha anda.

Maka anda, wahai sang murabbi, janganlah kecewa sangat bila binaan anda seakan-akan tak menjadi berbanding binaan murabbi lain. Janganlah sedih sangat bila anak-usrah orang lain dah jadi penyampai mukaddimah muntalaq, anak usrah anda mukaddimah fi zilal pon tak lepas-lepas lagi. Tak perlulah anda down sangat bila mutarabbi anda asyik tak dapat datang daurah, hingga anda pon asyik pening macam mana nak topup, berbanding mutarabbi orang lain yang sudah ada daurah khas pula untuk mereka dek komitmen mereka yang begitu mengembang kempiskan lubang idung murabbi mereka.

Ya, ia normal untuk anda rasa sedih sikit, dan kecewa sikit. Anda juga manusia biasa bukan? Nangeslah kalau perlu, tapi jangan la sedih sangat. Okei? (Nah ambil tisu ni. Lap air mata kat muka tu)  Jiwa seorang daie itu kena besar. Perasaan daie’yah itu jangan pudar, biarpon pada produktivitinya nampak mandul. Kerana Allah mengganjari usaha anda, tidak kiralah apa pon natijah usaha anda itu.

Pon begitu…ahem.

Apabila mutarabbi anda seakan-akan tak menjadi, seakan-akan tak kena; mungkin anda juga ada sesuatu yang tak kena. Treng teng tengg.

“Mana tilawah antum?

Qiam antum buat tak?

Puasa sunat antum buat tak?

Macam mana mutarabbi antum nak jadi, kalau amal fardhi antum tak buat??!!” *tumbuk dinding*

Begitu seorang syuyukh menyentap kami dalam sebuah daurah pada awal tahun ni. Ketika itu, salah seorang daripada kami bertanyakan perihal mutarabbi yang “tak berapa nak jadi sangat despite dah buat macam-macam.” Dan serius, seingat saya, dia memang tumbuk dinding. Bukan hiperbola. Bukan exa. Dan perkara ini bukan main-main.

Bagaimana dakwah ini mahu menang, jika daienya, di luaran seperti daie, tetapi di dalam, Allahu.. mengalahkan orang jahil, padahal, dia tidak lagi jahil. Di hadapan manusia, dialah penyeru kebenaran, penegak keadilan; tapi bila berseorangan, entahkan nenek moyang jahiliyah mana yang dibuatnya. Bila bersama ikhwah akhawat, dialah tukang kejut subuh, qiam tak pernah miss; tapi bila di rumah sendiri, masih solat subuh tapi pukul 8 pagi.

Aduhai, sang murabbi. Tidak malukah anda pada mutarabbi anda? Tidak malukah anda pada diri anda sendiri?

Tidak malukah anda pada Allah?

Jika hubungan sang murabbi dengan Allah entah ke mana, jangan peliklah kalau mutarabbi susah benar nak melekat dengan ayat Allah. Kalau murabbi pon tak pernah peduli tentang tarbiyyah jiwanya sendiri, sampai terabai penjagaannya, pembersihannya, dan pembinaannya… maka tak perlu lah kot nak harapkan mutarabbi jadi insan-insan hebat di jalan tarbiyyah dan dakwah. Tak perlu. Itu bukan lagi impian dan harapan, tapi angan-angan semata-mata. Dream on, it’s not going to happen.

Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang diwahyukan (kepada mereka),

dan janganlah mereka seperti orang-orang yang menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka adalah orang-orang yang fasik.

Surah al-Hadid ayat 16 [57:16]

Apa lagi yang kita tunggu? Lihat pada diri kita, apa saja yang menyibukkan diri kita sehari-harian. Masihkah perkara remeh yang mengisi garis waktu hidup kita? Fikiran dalam kepala kita, perbuatan kita, masihkah tiada beza dengan mereka yang belum mengenal tarbiyyah, yang belum mengenal dakwah? Apa bezanya kita dan mereka? Jika benar kita ini murabbi, maka mengapa tidak kita lakukan apa yang kita serukan? Apakah kita lupa, Allah, yang kepadaNya kita menyeru manusia; akan menghisab amal kita juga sebagaimana amal mereka?

Wahai sang murabbi,

Engkau murabbi yang bersungguh-sungguh dalam mujahadahmu. Yang tak kenal putus asa dalam mendidik mutarabbimu. Bertahanlah, hai sang murabbi. Bersabarlah dan kekalkanlah kesabaranmu. Teruskanlah usaha muliamu membina ummah. Walaupon kata-katamu seolah-olah tidak memberi kesan pada mereka, walaupon mutarabbimu seolah-olah tidak akan bertambah dan yang sedia ada seperti tidak akan berubah, yakinlah: pahalamu tetap ada, di sisi tuhanMu tempatmu tetap ada. Ingatlah, walaupon hasil seruanmu di dunia seakan tiada, ketahuilah di akhirat nanti pasti ada. Mungkin juga, kau cuma perlu bersabar dan menunggu sedikit lagi, sebelum mereka mula menunjukkan sinar mereka? 😉

Dan wahai sang murabbi, terhadap dirimu, janganlah kau lupa. Bersabarlah dalam ketaatanmu, hai sang murabbi. Perjuangan yang hebat perlukan bekalan yang hebat juga. Berlaku jujurlah terhadap dakwah yang kau bawa. Insya Allah, kelak kau akan berbahagia.

 

[Kredit]

Advertisements