Laki laki

Ditulis dengan penuh kasih sayang dan tulus ikhlas oleh Nailah.

Penulis merupakan blogger tetap di blog nailahweb.wordpress.com.

–  –  –  –  –  –  –  –

laki laki

 

“Duhai, malangnya aku, akankah suatu malam nanti

Aku bermalam di Fakh, dikelilingi pohon idzkhir dan jalil,

Akankah suatu hari nanti aku minum air Mijannah

Akankah aku melihat lagi pergunungan Syamah dan Thafil”

 

Itulah bait-bait, gurindam rindu pengumandang seruan langit. Bilal bin Rabah.

Sang Bilal yang tersangat rindukan Makkah. Rintihannya dari hati yang paling dalam. Sesiapa sahaja yang mendengarkan rintihan ini bisa mengalirkan air mata kerinduan.

 

Kenapa? Kenapa harus Sang Bilal merindukan Makkah?

Kenapa harus Sang Bilal begitu mendambakan Makkah?

 

Walhal, di Makkah sana, dia digelar Ibnu Sauda’.

Walhal, di Makkah sana, tempat dia diseksa oleh Umayyah bin Khalaf.

Walhal, di Makkah sana, dia dipaksa untuk memuji Latta dan ‘Uzza.

 

Kerana dia adalah laki laki.

Kerana dia adalah ar-rijal. Ar-rijal dakwah.

Cerminan sebuah tanggungjawab, komitmen, kepekaan dan kepedulian.

 

Kerana rasa tanggungjawabnya dan komitmen dia terhadap Makkah, menyebabkan Bilal bin Rabah tak berhenti berfikir tentang segenap ceruk dan penjuru Makkah yang belum disinari Islam.

Kerana kepekaan dan kepeduliannya terhadap dakwah di Makkah, Bilal bin Rabah ingin sesegera mungkin kembali ke sana menyudahkan tugasan yang belum selesai.

 

Cuma saja saat itu, Allah belum mengizinkan.

 

“Di antara sebahagian orang-orang mukmin itu ada orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah, lalu di antara mereka ada yang gugur; dan di antara mereka pula ada yang menunggu-nunggu, dan mereka sedikitpun tidak merubah janjinya”

Al Ahzab : 23

 

Masa untuk kita memilih, menjadi sebahagian dari orang mukmin yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah.

Di mana jua kita berada, perjanjian kita dengan Allah telah termeteri.

 

Untuk kita menjadi seperti Bilal bin Rabah, yang tetap dambakan tanah asalnya.

 

Walau di sana banyak kekurangan dan kelemahan,

Walau di sana banyak kesusahan dan keperitan,

Walau di sana banyak kenangan pahit dan jerih,

 

Selagi mana belum selesai janjinya kepada Allah.

 

“Ahadun Ahad”

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s