Ulang tahun dan selamat kembali

Still miss those blue skies sometimes

Still miss those blue skies sometimes

 

Bismillahirrahmanirrahim.

Saya tertarik dengan sebuah ‘teori’ yang saya jumpai di sebuah halaman Instagram baru-baru ini, yang mengatakan bahawa masa itu kita rasakan berlalu semakin pantas kerana semakin umur kita meningkat, nisbah umur kita kepada tahun yang sedang kita lalui menjadi semakin besar. Untuk seorang bayi yang baru berumur 2 tahun, nilai setahun itu adalah separuh hidupnya, maka setahun itu terasa begitu panjang. Untuk seseorang yang berusia 50 tahun, setahun itu hanyalah sebahagian yang sangat kecil jika hendak dibandingkan dengan 50 tahun yang telah berlalu, maka masa itu dirasakan seolah-olah berlalu dengan jauh lebih pantas daripada waktu ia berumur 20-an atau 30-an.

Pada umur 24 tahun ini, tanpa disedari sudah 4 tahun berlalu sejak saya mula-mula membuka akaun di WordPress ini. Tahun lepas, blog ini langsung tidak terisi. Bukanlah perkara yang mudah untuk menulis tanpa rasa, dan jujurnya, rasa yang hilang dan datang dengan turun naiknya semangat dan atas dorongan orang yang tersayang itu hampir tidak ada tahun lepas. Pendek katanya, jika saya diberi peluang untuk meng-delete setahun dari hidup saya, tanpa ragu saya akan delete tahun 2015. Bukanlah kerana semuanya buruk, tetapi detik-detik indah itu terlalu dibayangi perkara-perkara yang perit dan menyakitkan. Tetapi cukuplah kisah itu sekadar di situ sahaja. Biarkan parut-parut sahaja mengingatkan kita betapa tingginya nilai pengajaran-pengajaran yang datang bersamanya.

Jika 4 tahun lepas saya memulakan blog ini dalam keadaan baru tamat pengajian di kolej persediaan dan dalam keadaan berdebar-debar menunggu keputusan akan ke luar negara atau tidak, tahun ini saya sudahpun kembali ke tanah kelahiran yang tercinta. Dahulu semasa di zaman kolej, orang panggil mereka yang pulang setelah tamat pengajian sebagai back for good atau ‘BFG’, kemudian ada pula yang memanggilnya back for jihad dan sebagainya. Namun saya lebih sukakan back for good, yang jika diterjemah secara literalnya bermaksud kembali untuk kebaikan.

Semasa di Australia dahulu, ramai yang memberi persiapan mindset untuk pulang. Sering sekali kami diingatkan tentangnya. Kena banyak bersabar; mungkin tidak serasi dengan macik-macik. Lain gerak kerjanya. Mungkin tidak serasi dengan usrahmate. Lain gaya tumbesarannya. Tak kisah sepopular mana, sehebat mana di Australia, balik Malaysia tiada orang kenal pun siapa kita. Kena banyak ‘mencapub’, banyak jadi over confident, kena banyak volunteer walaupun rasa segan ke out of place ke. Akan rasa lost sebab dah tiada akhawat yang kita biasa.

Alhamdulillah, tarbiyah telah mengajar saya menghargai hidup berjemaah, juga mengajar saya untuk terbiasa berdikari. Tarbiyah membiasakan saya untuk perlu bermula di tempat yang tiada siapa yang dikenali (dan tiada siapa yang mengenali). Untuk menyumbang tenaga dan fikiran di tempat yang langsung kita tidak tahu bagaimana kebiasaannya, tradisinya, sensitivitinya. Semuanya menakutkan, mendebarkan namun perasaan itu nikmatnya lazat tak terkata. Lebih manis lagi apabila keluarga baru di sini menerima seadanya dengan tangan terbuka. Dan tentulah, saya tidak akan mampu untuk ‘move on’ dengan begitu cepat tanpa adanya teman-teman seperjuangan lama yang sering berbalas mesej dan bertanya khabar. Alhamdulillah ‘ala kulli hal.

Saya selalu berpendapat bahawa apa yang berlaku pada kita hari ini, merupakan persiapan yang Allah berikan untuk kita lalui hari kemudian. Dan benar, 2015, dan setiap detik indah dan pahit-manis yang telah berlalu selama 4 tahun sudah, menjadi bekalan yang sangat berharga untuk meneruskan perjalanan di bumi tercinta ini.

Maafkan saya jika saya pernah membuat sesiapapun dari anda mahu meng-delete detik-detik bersama saya. Moga Allah ganjari kesabaran anda dengan setinggi-tinggi ganjaran dan menghimpunkan kita semua suatu hari nanti dalam keadaan yang lebih baik.

Jazakunnalllah khair buat semua yang setia di sisi selama 4 tahun ini. Dan yang telah dan masih bersama dengan diri ini lebih lama dari itu, salamun alaikum bima sobartum.  Buat anda semua, ketahuilah, anda sentiasa dalam doaku. Setiap satu dari anda.

Salam alaik dari saudaramu yang telah pulang untuk kebaikan. Ane menanti antunna semua untuk kembali bersama ane 🙂

Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang beriman. Bertakwalah kepada Tuhanmu”.

Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan.

Dan bumi Allah itu adalah luas.

Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.

Surah az-Zumar ayat 10 [39:10]

Advertisements

Ayat pembakar di malam hari #2

Bismillahirrahmanirrahim.

Betapa ramai murabbi di luar sana yang pernah berasa kecewa dengan binaannya…

Anda pernah mengalaminya?

Sudah kering anak tekak memberi taujihat, habis duit, habis tenaga asyik duk bonding sesh la muayasyah la ‘ngeteh’la dengan mutarabbi, tapi mutarabbi anda tetap juga tak mau ‘makan saman’, masih juga ada masalah komitmen, masih lagi tidak memberikan anda kethiqahan dan kechentaan yang anda idam-idamkan.

Itu belum lagi dikira masa yang habis untuk membina mutarabbi anda, padahal, kalau anda mahu, keseluruhan masa itu boleh saja digunakan untuk diri anda sendiri, tidak perlu dibahagi-bahagi untuk mereka. Nak bawa mereka ke sana-sini, melayan curahan hati mereka, nak dengar recording sejam tiga (itu kalau tak perlu repeat) lagi, semata-mata untuk memberi yang terbaik untuk mereka. Tup-tup mutarabbi anda tetap juga sama seakan-akan tak ada apa-apa yang berlaku.

Anda penat?

Tipu la kan kalau kata tak.

Anda kecewa?

Tipu la kalau kata tak jugak.

Mesti ada punya perasaan-perasaan ini, kalau tak banyak pon, sekelumit cuma. (Kalau langsung takde, mungkin anda perlu pergi kat cermin dan tengok ada tak bayang-bayang anda.wahaha)

Adalah normal untuk seorang murabbi berasa penat dan kecewa. Murabbi itu juga seorang manusia, walau betapa kuat dan machonya dia di hadapan para mutarabbinya. Hakikatnya, ia juga punya hati dan perasaan. Ada masanya, ia juga akan berasa down dan sedih, lebih-lebih lagi apabila ia merasakan sudah berhabis semua tapi masih tidak nampak apa-apa hasil.

Prof Dr Hammam Said dalam menggariskan prinsip dakwah yang ketiga dalam bukunya, Qawaid Dakwah Ilallah, menyatakan: pahala berdakwah terletak pada usaha dakwah, bukan pada penerimaan.

Maksudnya, pahala itu, bukan diberikan hanya apabila mad’u itu mula berubah, barulahh anda dapat pahala; dan kalau tiada apa-apa perubahan, maka anda tak dapat pahala. Tidak. Asalkan ada usaha anda menyeru mad’u anda, anda sudah dapat pahala, tak kiralah dia buat atau tidak seruan anda itu. Jika dia buat, anda dapat lebih; kalau dia tak buat, anda sudah dapat pahala suruh atau ajak dia buat. Gittuuh.

Pahala itu diberikan tak kisahlah berapa ramai mad’u yang menerima seruan anda. Bukan anda ada tiga orang mad’u, maka anda dapat kurang pahala berbanding orang ada tujuh mad’u. Yang penting, apa usaha anda terhadap mad’u anda ini. Jika yang ada tujuh madu tapi usaha pon sambil lewa, acuh tak acuh; tapi anda yang ada tiga mad’u usaha macam ada tiga ribu mad’u, maka pahala yang diberi adalah berdasarkan usaha anda.

Maka anda, wahai sang murabbi, janganlah kecewa sangat bila binaan anda seakan-akan tak menjadi berbanding binaan murabbi lain. Janganlah sedih sangat bila anak-usrah orang lain dah jadi penyampai mukaddimah muntalaq, anak usrah anda mukaddimah fi zilal pon tak lepas-lepas lagi. Tak perlulah anda down sangat bila mutarabbi anda asyik tak dapat datang daurah, hingga anda pon asyik pening macam mana nak topup, berbanding mutarabbi orang lain yang sudah ada daurah khas pula untuk mereka dek komitmen mereka yang begitu mengembang kempiskan lubang idung murabbi mereka.

Ya, ia normal untuk anda rasa sedih sikit, dan kecewa sikit. Anda juga manusia biasa bukan? Nangeslah kalau perlu, tapi jangan la sedih sangat. Okei? (Nah ambil tisu ni. Lap air mata kat muka tu)  Jiwa seorang daie itu kena besar. Perasaan daie’yah itu jangan pudar, biarpon pada produktivitinya nampak mandul. Kerana Allah mengganjari usaha anda, tidak kiralah apa pon natijah usaha anda itu.

Pon begitu…ahem.

Apabila mutarabbi anda seakan-akan tak menjadi, seakan-akan tak kena; mungkin anda juga ada sesuatu yang tak kena. Treng teng tengg.

“Mana tilawah antum?

Qiam antum buat tak?

Puasa sunat antum buat tak?

Macam mana mutarabbi antum nak jadi, kalau amal fardhi antum tak buat??!!” *tumbuk dinding*

Begitu seorang syuyukh menyentap kami dalam sebuah daurah pada awal tahun ni. Ketika itu, salah seorang daripada kami bertanyakan perihal mutarabbi yang “tak berapa nak jadi sangat despite dah buat macam-macam.” Dan serius, seingat saya, dia memang tumbuk dinding. Bukan hiperbola. Bukan exa. Dan perkara ini bukan main-main.

Bagaimana dakwah ini mahu menang, jika daienya, di luaran seperti daie, tetapi di dalam, Allahu.. mengalahkan orang jahil, padahal, dia tidak lagi jahil. Di hadapan manusia, dialah penyeru kebenaran, penegak keadilan; tapi bila berseorangan, entahkan nenek moyang jahiliyah mana yang dibuatnya. Bila bersama ikhwah akhawat, dialah tukang kejut subuh, qiam tak pernah miss; tapi bila di rumah sendiri, masih solat subuh tapi pukul 8 pagi.

Aduhai, sang murabbi. Tidak malukah anda pada mutarabbi anda? Tidak malukah anda pada diri anda sendiri?

Tidak malukah anda pada Allah?

Jika hubungan sang murabbi dengan Allah entah ke mana, jangan peliklah kalau mutarabbi susah benar nak melekat dengan ayat Allah. Kalau murabbi pon tak pernah peduli tentang tarbiyyah jiwanya sendiri, sampai terabai penjagaannya, pembersihannya, dan pembinaannya… maka tak perlu lah kot nak harapkan mutarabbi jadi insan-insan hebat di jalan tarbiyyah dan dakwah. Tak perlu. Itu bukan lagi impian dan harapan, tapi angan-angan semata-mata. Dream on, it’s not going to happen.

Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang diwahyukan (kepada mereka),

dan janganlah mereka seperti orang-orang yang menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka adalah orang-orang yang fasik.

Surah al-Hadid ayat 16 [57:16]

Apa lagi yang kita tunggu? Lihat pada diri kita, apa saja yang menyibukkan diri kita sehari-harian. Masihkah perkara remeh yang mengisi garis waktu hidup kita? Fikiran dalam kepala kita, perbuatan kita, masihkah tiada beza dengan mereka yang belum mengenal tarbiyyah, yang belum mengenal dakwah? Apa bezanya kita dan mereka? Jika benar kita ini murabbi, maka mengapa tidak kita lakukan apa yang kita serukan? Apakah kita lupa, Allah, yang kepadaNya kita menyeru manusia; akan menghisab amal kita juga sebagaimana amal mereka?

Wahai sang murabbi,

Engkau murabbi yang bersungguh-sungguh dalam mujahadahmu. Yang tak kenal putus asa dalam mendidik mutarabbimu. Bertahanlah, hai sang murabbi. Bersabarlah dan kekalkanlah kesabaranmu. Teruskanlah usaha muliamu membina ummah. Walaupon kata-katamu seolah-olah tidak memberi kesan pada mereka, walaupon mutarabbimu seolah-olah tidak akan bertambah dan yang sedia ada seperti tidak akan berubah, yakinlah: pahalamu tetap ada, di sisi tuhanMu tempatmu tetap ada. Ingatlah, walaupon hasil seruanmu di dunia seakan tiada, ketahuilah di akhirat nanti pasti ada. Mungkin juga, kau cuma perlu bersabar dan menunggu sedikit lagi, sebelum mereka mula menunjukkan sinar mereka? 😉

Dan wahai sang murabbi, terhadap dirimu, janganlah kau lupa. Bersabarlah dalam ketaatanmu, hai sang murabbi. Perjuangan yang hebat perlukan bekalan yang hebat juga. Berlaku jujurlah terhadap dakwah yang kau bawa. Insya Allah, kelak kau akan berbahagia.

 

[Kredit]

Mak, saya dah besarlah!?

Bismillahirrahmanirrahim

Masa saya kecik dulu, zaman-zaman sekolah rendah dululah; saya selalu tak puas hati sebab mak saya tak pernah bagi saya masak. Tak pernah bagi saya gosok baju sekolah sendiri. Padahal kawan-kawan saya ada yang dah pandai goreng nasi, masak ikan. Tapi saya, goreng telur pon tak pernah. Takat tolong kacau kuah yang mak tengah masak je.

Pertama kali saya rasa saya memasak ialah bila kami beli ketuhar gelombang mikro masa saya darjah lima. Jadilah. ‘Masak’ sosej dan buat piza daripada roti. Baju sekolah pulak, mak saya yang gosokkan. Setiap hari. Sampailah masuk tingkatan satu. Lepastu, barulah merasa melecur, panas, berpeluh ketiak menggosok baju-baju sekolah dan uniform taekwondo.

Memang tak puas hati. Rasa macam loser. Tapi, emak saya, kalau saya tanya kenapa dia tak pernah bagi, mesti dia ada sebabnya.

Entahkan takut dapur tu meletup sebab saya main api ke (dan memang bila saya di rumah nenek saya dan ‘tolong’ dia masak, saya akan habiskan masa main api dekat dapur arang kayu dia :p) Masa saya sekolah rendah dulu, seterika kami terletak dalam bilik kecil tingkat atas. Pantang ada dalam bilik tu sorang-sorang, mulalah, buat eksperimen dengan seterika. Tuang air atas papan seterika, lepastu lekap dengan seterika panas. Ataupon cairkan lilin guna seterika. Macam-macamlah.

Jadi, tepatlah keputusan emak saya untuk tak bagi saya buat semua tu. Dia lebih kenal dengan perangai anak dia ni. Tau kemampuan anak dia. Maka, dia tak bagi, walaupon saya tak puas hati. Sebab pengalaman dan pengetahuan dia membolehkan dia menilai saya, dan decide untuk tak bagi, walaupon saya rasa, saya mampu.

“Dah besarlah mami, orang lain dah masak seniri dah! Alaahh, iron baju je. Takkan takleh buat seniri?” Tapi dalam hati jelah. ehee.

Nak berdikari lah konon. Rasa dah besar. Padahal benda-benda paling basic pon tak tahu. Paling epik, saya tak tahu pon, yang saya tak tahu! Lagi mau eksyen, tak puas hati. Haish.

Begitu juga, di jalan tarbiyyah dan dakwah ini. Dahulu semasa awal-awal berkenalan dengan tarbiyyah; anda tak tahu apa-apa. Setiap pengisian; membuka mata dan memberi anda pengetahuan dan kefahaman baru. Kemudian, sampai satu tahap; daripada hanya menerima, anda jadi tak selesa jika tak memberi juga. Daripada hanya mendengar, anda sudah punya kemahuan untuk juga menjadi penyampai; berdiri sebaris dengan murabbi-murabbi yang selama ni bersusah payah, berhabis masa dan keringat mentarbiyyah anda.

Sampai satu tahap lagi, para murabbi anda yang sudah tafahum benar dengan anda, tahu ke mana nak mentaujihkan segala logam dan potensi anda tu, tsiqah dengan anda lalu memberi anda taklifan-taklifan da’awi. Mulalah anda jadi tukang masaknya, tukang fotostetnya, si penyampainya ke, atau penyibuk pemeriah majlis ke. Daripada dulu single and available, anda sudah diberi anak-anak usrah. Anda pula bergelar murabbi. Emak usrah. Anda pula merancang program untuk anak-anak usrah anda.

Perkara ini pon berlarutan seberapa lama. Kini, anda duduk sama berbincang dengan murabbi-murabbi anda tentang program. Ke mana hadafnya. Apa projection audiencenya. Bahan prerequisite yang audience pernah lalui. Korek modul, bedah buku, selak tafsir itu ini. Mula-mula dulu, anda ikut menyibuk je dalam syura. Dengar dulu, nak ambil pengalaman; kata murabbi. Sekarang, mungkin andalah mc nya, entah-entah andalah amirah program itu.

Itu antara corak tumbesaran yang normal di jalan ini. Jika anda terselamat dari serangan-serangan syaitan yang membisikkan yang bukan-bukan ke telinga anda, terselamat dari dzan-dzan buruk dan ujian yang bertimpa-timpa, satu hari nanti, anda akan dapati anda sudah pon tua, bertongkat tapi masih lagi menjelajah ke seluruh dunia memberi taujihat kepada kader-kader baru di jalan ini.

Namun, setiap perkara, pasti ada alternate endingnya. Kalau tidak buruk, baik. Kalau tidak baik, buruk. Di pertengahan jalan pon, yakni di mana anda berada sekarang ini pon… Boleh jadi, ada perkara yang tidak kena…

Di antara anda, ada yang merasakan sesuatu yang anda tidak puas hati. Anda baru jee pon terlibat dalam gerak kerja da’awi ni, hijau lagi, belum lagi menjadi ‘syuyukh bertongkat’ macam gambaran di atas. Tapi anda… Perasan sesuatu.

Pehal kakak-kakak ni macam tak cerita semua benda? Apasal ada syura aku tak diajak sekali?

Aku dah bawak usrah dah kot? In fact, aku antara orang yang awal masuk usrah ni. Aku yang ajak kawan-kawan aku. Aku yang tarbiyyah diorang. Aku bukan adik lagi.

Aku bukan adik lagi.

Astaghfirullah.

Bagaimana boleh jadi begini?

Ini ke yang dapat dalam usrah? Eh.

baby-facepalm

[Kredit]

Aduuhh kenapalah diorang layan aku cam budak kecik lagi ni? Aku nampak macam budak kecik ke haaa?

Jalan dakwah ini, panjang. Paaanjangg. Di atasnya, berbagai-bagai ujian. Jalan ini susah. Ia bukan untuk orang manja, semua mahu disuap. Bukan untuk orang yang bermalas-malasan dan selesa bergelumang dengan jahiliyahnya. Bukan untuk orang yang merasakan tak mengapa beringan-ringan dalam mujahadahnya.

Bukan. Tidak sekalipon begitu.

Yang malas akan ketinggalan. Para murabbi berkejaran memenuhi tuntutan mutarabbi-mutarabbi yang kuantitinya jauh melebihi kuantiti murabbi. Apa, anda ingat anda saja kelaparan?

Yang penuh dengan jahiliyyah, tahu salah tapi tidak berusaha meninggalkannya akan tertapis. Mana mungkin para pejuang agama Allah boleh dibiarkan berjalan dengan jahiliyyah seolah-olah tertampal pada dahinya. Pasti akan dibersihkan.

Yang beringan ringan dalam mujahadahnya, akhirnya akan kefuturan; kerana syaitan itu menunggu-nunggu saja saat insan itu kalah dengan dirinya sendiri. Akhirnya keciciran.

Anda pon tahu itu.

Dan hei, kata anda. Anda telah melaluinyalah!

Tabiat jalan yang susah ini, yang keras ini, kadangkala ada kesan sampingan pada para pejalannya. Sebahagian kecil para pejalannya itu, yang sudah teruk bertubi-tubi dilanda keperitan dan ujian; setelah berjaya mengharungi semua itu dan akhirnya terselamat; berasa bagus terhadap dirinya.

Rasa anda besar, otai dan sudah lama di jalan dakwah.

Rasa berjasa kerana diri anda antara ‘sabiqun al-awalun’ di waqi’ anda.

Rasa seperti jika tiada anda, mad’u anda mungkin tidak ada di mana mereka berada sekarang.

Rasa dah banyak berhabis, bermatian dan berpenatan; “nasib baik sekarang masih hidup dan aku masih tsabat.”

Rasa sudah jauh berlari, sehingga anda rasa; mereka yang dulu di belakang anda masih lagi ketinggalan di belakang anda dan anda pula masih yang paling terkedepan. Kalau dulu anda pernah jadi naqibah, atau mas’ulah, atau amirah, ape-apelah; bila sampai waqi’ baru anda masih rasa anda sudah cukup ‘kakak’, dan ‘adik-adik’ anda dulu masih ‘adik’ lagi forever.

Rasa sudah banyak bekerja, sudah banyak tahu, banyak faham, sehingga anda merasakan, murabbi-murabbi anda sepatutnya acknowledge kedudukan anda.

Saya bukan budak kecil lagi. Saya sudah patut tahu itu. Tahu ini. Akak patut sudah bagitahu saya ini.

Kenapa saya belum dapat pengisian buku itu? Benda yang kita cover dalam usrah ni basic lah mak naqibah terchenta! Saya laparr dan kerringg dengan kebasic-an nya!

Anda di kedudukan anda sekarang, dengan mutabaah amal anda sekarang; pastinya tahu kisah Musa dan seorang hamba Allah yang soleh yang diceritakan dalam surah Al-Kahfi ayat 60 hingga ayat 82. Jika tidak kerana membacanya setiap Jumaat pon, pasti paling lama pon dua hari daripada sebulan yang anda ambil masa untuk khatam quran itu; anda pernah membacanya. Kalau tidak, mungkin anda belum patut membaca post ini. Heh.

Surah Kahfi terbahagi kepada empat kisah, dan salah satunya memaparkan kisah Nabi Musa ini. Ada kisah Nabi Musa yang diceritakan beberapa kali dalam bahagian-bahagian lain dalam al-Quran, seperti kisah Nabi Musa bertemu Firaun, pertemuannya dengan Allah, tetapi kisah Nabi Musa bertemu hamba Allah yang soleh ini, hanya diceritakan dalam surah al-Kahfi.

Dalam kisah ini, Nabi Musa ingin berguru dengannya; kerana dia telah diajarkan Allah ilmu yang tidak diajarkan kepada Nabi Musa.

Awal-awal, dia sudah menolak. Katanya; Kau takkan mampu sabar; sebab kau belum tahu. Namun, setelah didesak Nabi Musa, dia bersetuju, tapi dengan syarat Nabi Musa takkan bertanya sebelum masanya tiba untuk hamba Allah yang soleh ini sendiri yang menceritakan.

Anda pon tahu bukan, bagaimana pengakhirannya. Nabi Musa tidak mampu sabar.

Begitu juga, anda dan murabbi anda. Ada perkara yang mereka buat, yang anda tak faham pon kenapa perlu mereka buat macam tu.

Ada perkara yang mereka takkan beritahu anda, sekuat mana anda mendesak mereka sekalipon. Cukup ditepis dengan senyum atau emotikon sengih dengan mata bentuk hati saja pertanyaan-pertanyaan naif anda itu.

Jadilah baik macam mana sekalipon dengan mereka, masak lah apa pon yang murabbi anda suka, rasuahlah dengan apa sekalipon, ada benda yang memang murabbi akan simpan kemas-kemas dari pengetahuan anda.

Mengapa?

Kerana mereka tidak mahu menjadi al-mutahammisunal muta‘jiluw yang dikatakan oleh Hasssan al-Banna dalam risalahnya Muktamar Kelima. Beliau dengan tegas mengingatkan kita, bahawa beliau tidak akan bersama golongan ini, yang terlalu gopoh hendak memetik buah yang belum masak sebelum waktunya.

Hendak memberi komitmen pon anda struggle, takkan mereka sudah mahu memberi taklifan-taklifan da’awi yang besar kepada anda?

Fikrah asasi pon anda belum kuasai, takkan murabbi sudah mahu menyumbat anda dengan fikrah tambahan pula?

Baru bagi satu dua pengisian, kemudian sudah merungut penat atau bising hebohkan pada orang yang anda sudah buat kerja. Kan lebih masuk akal untuk murabbi meng-ilaj atau mentazkiyyah anda dulu, bukan memberi anda tugas baru?

Anda nak pergi program yang murabbi sediakan untuk anda pon liat, adakah tepat jika mereka mahu libatkan anda dalam syura perancangan program pula? Hatta audiencenya sekadar ‘adik-adik baru di bawah anda’ sekalipon.

Kerana anda belum layak. Bukan di tempat anda untuk berada di situ.

Ibarat muntalaq pon tak tahu apakah makhluk itu? Sudah mahu menuntut murabbi memberi pengisian dari kitab al-Masar kepada anda. Memang taklah.

Tarbiyyah itu salah satu daripada ciri-cirinya, mutadarrijah. Sudah lepas satu, baru datang satu. Berperingkat-peringkat. Bukan suka hati sayalah saya nak bagi apa, dia suka bahan camtu, saya bagilah. Tidak sama sekali.

Ada sebabnya murabbi anda belum memberitahu anda perkara tertentu, atau anda tidak diberi tugasan tertentu, atau anda tidak diajak ke program tertentu, atau tidak dilibatkan dalam syura tertentu. Ada sebabnya. Mereka lihat anda belum bersedia, jadi mereka perlu persiapkan anda dahulu.

Jika mereka gopoh, dan memberi anda apa yang anda mahu, padahal anda belum bersedia, akan jadilah malapetaka. Anda tidak akan mampu sabar. Datang ujian, anda mudah mengalah kerana tiada driving force yang lahir dari kefahaman yang mantap yang sepatutnya lahir sebelum anda diberi taklifan itu.

Anda tidak lagi faham sepenuhnya, tetapi disuruh buat, lalu anda buat dengan terpinga-pinga. Buat tanpa kefahaman. Padahal, manhaj kita bukan untuk melahirkan rijal yang beramal semberono, tapi rijal yang beramal dengan basirah! Jelas dengan apa yang dibuat, kenapa dan ke mana hala tujunya!

Anda ingat murabbi anda tidak mahu ke tengok anda laju?

Adalah menjadi cita-cita setiap murabbi untuk melihat mutarabbinya berada seangkatan dengannya malah berdiri lebih tinggi dari dirinya sendiri.

Anda ingat mereka tidak penat, banyak perkara kena perlahan-lahan, ikut step, bersabar?

Benda ini bukan perkara kecil. Membina manusia bukan seperti buat tom yam, campak saja, kemudian letak kiub dan daun limau sudah sedap. Mereka mahu membina anda supaya anda mampu membina manusia yang mampu membina manusia yang mampu membina manusia (yang mampu membina manusia. the list goes on till infinity.)

Jadi mereka tidak boleh gopoh. Bangunan yang hendak dibina bukan pondok jaga pakai plywood tepi jalan tu. Tapi mahu membina bangunan islam. Dan batu-batunya afradul muslim yang mantap muwasofatnya, yang ditarbiyyah dan didakwah dengan susah payah. Ini bukan perkara main-main!

Maka, anda yang sudah menyahut seruan mereka ini, yang berjanji mahu jadi para penegak agama Allah ini, yang bercita-cita mahu berada seangkatan dengan para pembina manusia ini, perlulah bersabar. Bersabarlah. Bukan sekadar bersabar dengan ujian, tapi juga bersabar dengan perancangan tarbiyyah yang dijalankan murabbi anda untuk anda.

Anda mungkin sudah bergelar murabbi. Tapi anda juga masih merupakan mutarabbi kepada murabbi anda. Mereka sedang cuba sedaya upaya membesarkan anda. Ada masanya, mereka berlapar (literally atau figuratively) supaya anda kenyang. Kadangkala, hak mereka sendiri terabai, semata-mata untuk memastikan hak anda terpenuhi. Bersabarlah.

Mungkin anda rasa anda sudah tahu banyak, faham banyak, dan murabbi anda terlalu perlahan dalam mendidik anda. Ingatlah, sepatutnya, makin banyak yang kita belajar, makin banyak kita sedar yang kita tak tahu sebenarnya. Bukanlah sifat seorang mukmin untuk berasa besar dengan apa yang dia ada. Malahan, para tabiin, para ilmuwan islam, yang ilmunya dan kefaqihannya jauh menggunung dari kita, begitu tawadhuk, walaupon bila berhadapan dengan orang awam yang tidak berilmu sepertinya.

Ke mana hilangnya sangka baik, cinta sesama mukmin, berlapang dada, yang anda terkesan benar masa di awal tarbiyyah dulu? Jangan kata ujian dan kesusahan telah menanggalkan itu semua dari anda. Para sahabat radhiallahu ‘anhum yang berganda ujiannya, begitu mantap dengan kesemua itu hingga ke akhir hayat mereka.

Bersabarlah. Antara kunci kepada tsabat ialah sabar dan taat. Bukan banyak mana yang kita tahu dan amal apa yang kita buat. Ya, mungkin anda lebih dahulu mengenal tarbiyyah dari orang lain. Anda dahulu yang bersusah, orang lain makan hasilnya senang-senang je. Janganlah biarkan syaitan mencampakkan rasa riak dan ujub itu ke dalam diri anda sehingga akhirnya amal-amal itu pon musnah.

Anda mungkin rasa anda sudah lama, tetapi hakikatnya, lama atau tidak kita di jalan ini, tidak menjamin pengakhiran kita masih di jalan ini. Dan lagipon.. Ehee. Kalau kita katakan kita sudah lama, saya pasti para syuyukh akan tergelak besar mendengarnya. “Apa? Lama di jalan ini? Ulang sekali lagi boleh?”

Bersabarlah. Jadilah seperti seorang anak kecil yang tidak sabar menunggu hari esok dan sentiasa bergembira dan menerima apa yang dia pelajari pada hari itu. Akan tiba satu hari nanti, anda sendiri akan menggelakkan diri anda yang terburu-buru hendak cepat besar ini.

Sebelum ia menjadi barah, ubatilah, rawatilah.

_ _ _ _ _ _

Moga Allah redha. Sengaja menggunakan kata ganti nama anda. Setiap perkataan yang ditujukan kepada sesiapa saja, tak kiralah anda, kamu, saya, kita atau mereka, telinga ini terlebih dahulu bergema dengannya.

*Sambungan Biar betul kau ni #1 dah ada. Saja tak nak publish. Sebab belum tulis. ahaha

Jiwa syurga

Bismillahirrahmanirrahim,

lan tasqut

 [Kredit]

 

1230

Saat ini, sudah 1230 jiwa yang terbang pulang ke kampung halaman mereka

Saat ini, jiwa-jiwa itu sedang bergembira dengan nikmat yang Dia sediakan di sana.

Saat mereka di dunia, dunia ini bagaikan neraka buat mereka.

Terkepung, terperangkap, tersekat, serba kekurangan. Serba tidak ada.

 

Rumah-rumah mereka, yang berapa tahun lamanya masa untuk dibina, ranap.

Padahal, rumah-rumah itu bukan sekadar batu dua tiga tingkat bernama ‘rumah’.

Tapi di situ cinta terjalin. Kasih sayang tumbuh mekar. Memori tercipta. Tempat membesar dan dibesarkan.

Satu saat saja, ranap.

Terbayang di mataku, rumahku sendiri.

Di dalamnya ada ayah ibuku, di situ tempat aku belajar masa nak exam dulu-dulu, ruang tamu tempat tengok tivi, dapur tempat masak dan meja makan yang meriah masa raya, bilik adik tempat kami main game masa kecik sikit dulu.

Rumah itu, yang kadangkala menerpa saat kerinduan itu datang;

Terbayang di mataku andai ada satu masa, aku melihatnya hanya tinggal debu dan batu, asap dan abu kelabu. Allah.. kuatnya kalian, hai pemilik jiwa-jiwa syurga!

 

Yang kecil, yang besar, yang tua, yang muda, berserakan tompokan darah di badan kalian.

Berterabur serpihan daging kalian,

Wajah-wajah kalian diselaputi campuran debu dan darah, namun pada wajah-wajah itu juga; tersimpul senyuman.

Senyuman mereka yang mencapai seni kematian paling indah-syahid! Subhanallah!

Aku yang tertinggal ini, betapa aku cemburu dengan kalian!

 

Hai jiwa-jiwa syurga yang telah dahulu mendahuluiku,

Dan jiwa-jiwa syurga yang masih menunggu-nunggu giliran untuk pulang,

Ancaman mereka tidak menggetarkanmu

Kekejaman mereka tidak menggoyahkanmu

Keperitan tidak melunturkan imanmu

Malahan kalian makin kuat bersemangat. Makin teguh. Makin meninggi keinginan bertemu pencipta dengan iman menebal di dada!

Subhanallah!

 

Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur.

Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka tidak merubah (janjinya).

Surah al-Ahzab ayat 23 [33:23]

 

Sang ibu menitis air mata melihat anaknya gugur,

Tapi sang ibu itu juga yang sujud syukur atas sebab yang sama.

“Anakku syahid alhamdulillah!”

“Aku ummu syuhada!”

 

Sang bapa yang merangkul erat tubuh-tubuh kaku anak mereka

Yang mencium apa saja anggota yang masih tertinggal.

Namun sang bapa yang sama mengucapkan ikrar yang padu:

“Aku akan menuntut bela untukmu anakku!”

 

Allahu, sang ibu dan bapa ini. Cahaya mata kalian baru diragut dari kalian.

Tapi apa kata jiwa-jiwa syurga ini?

“Tiada apa yang lebih membahagiakan kami dari anak-anak kami yang terlebih dahulu masuk syurga dari kami.

Dan kami akan menyusul mereka!”

 

Dan si kecil, bagaimana pula dengan si kecil?

Allahu, kalah aku pada jiwa-jiwa syurga dalam tubuh-tubuh kecil itu!

“Ayahku syahid, abangku syahid, kelak akan tiba giliranku!”

 

Wahai jiwa-jiwa syurga sekalian,

Malunya aku membandingkan diriku dengan diri kalian,

Apa rahsia kalian, begitu hebat menanggapi ujian?

(Iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata

“Sesungguhnya kami milik Allah, dan kepadaNya lah kami kembali.”

Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.

Surah al-Baqarah ayat 156-157 [2:156-157]

 

Apa sangatlah ujian-ujianku jika dibandingkan dengan ujian-ujian kalian,

Kalian sudah lama melepasinya,

Aku ini sahaja yang berkali-kali terpaksa mengulanginya.

Apa sangatlah yang terlalu meyesakkan dadaku berbanding dengan kalian

Apa sangatlah yang memberatkanku berbanding kalian

Apa sangatlah.

Apa sangat sajalah.

Jiwa yang menggerakkan tubuh ini, apa layakkah digelar jiwa syurga seperti kalian?

T_T

Wahai jiwa yang tenang!

Kembalilah kepada tuhanmu dengan hati yang redha lagi diredhaiNya.

Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu,

Dan masuklah ke dalam syurgaKu.

Surah al-Fajr ayat 27-30 [89:27-30]

Tunggu aku.

Tunggulah aku di kampung kita itu.

Ya?

Kurus kering

Bismillahirrahmanirrahim

Jannah menolak perlahan pintu biliknya. Teman sebiliknya sudah lama terlena, sudah hampir pukul 12 malam pun. Tapi dia baru saja pulang lepas menghantar anak-anak usrahnya ke rumah masing-masing. Baru hendak mula menelaah pelajaran dan menyiapkan kerja setelah seharian ke kelas dari pagi hingga pukul 5 dan kemudian pukul 8 berusrah dengan anak-anak usrah terchenta.

Perlahan-lahan, dengan seminima mungkin bunyi, Jannah membuka suis lampu mejanya dan menukar pakaian. Memakai dua tiga lapis baju tebal, membalut kakinya dengan selimut dan duduk di hadapan meja belajarnya. Sejuk. Dan sejuk itu mengundang rasa mengantuk. Dia juga sudah penat. Kelas baru naik dari cuti musim sejuk dua minggu lalu, tapi Jannah berasa seakan-akan dia tak pernah bercuti pun.

Sejak hari pertama cuti, hingga hari terakhir, dia sibuk menguruskan program untuk adik-adik. Ke sana ke sini membeli barang. Meninjau tempat. Memikirkan aktiviti. Menyediakan kelengkapan. Meeting. Sudahlah dia juga salah seorang penyampai. Banyak persediaan yang perlu dilakukan. Di hari-hari program lagilah. Tercungap-cungap juga dia hendak menjaga mutabaah amal hariannya. Hingga terlentok-lentok membaca quran dan tertidur dalam sujud masa qiam.

Sebaik habis program, kelas pun bermula. Buku-buku dan nota-nota semester lepas tak sempat lagi dikemasnya, sudah perlu ditukar baru untuk semester baru. Siang ke kelas dari pagi hingga petang, malam dia ke rumah adik-adiknya. Atau menghadiri usrahnya sendiri. Kemudian menelaah pelajaran atau menyiapkan kerja. Hujung minggu dia sibuk lagi. Mengajar budak-budak mengaji, menziarahi rakan-rakan atau kakak postgrad, mengemas rumah. Penuh. Jadual waktunya padat.

Tidak dinafikan, Jannah berasa penat sekali. Memberi, memberi dan memberi. Mujur dia masih mengekalkan tilawah dan tadabburnya. Mujur usrahnya masih berjalan. “Kalau tidak,” fikirnya; “mesti aku mati kering. Sibuk duk program adik-adik, program untuk aku takde. Sebbaik ade usrah.” Ewahkau.

Jannah menghidupkan komputer ribanya dan terus ke portal universitinya. Ada kerja yang perlu disiapkan. Esei 1500 patah perkataan perlu dihantar dua minggu lagi. Minggu depan ada ujian dalam tutorial, merangkumi tajuk yang telah dipelajari selama dua minggu itu. Dan untuk esok? Dia perlu menyalin kembali nota petang tadi kerana kantuknya mengakibatkan bukunya dicemari cakar ayam yang mungkin ayam pun tak faham nak baca. Eh.

Sekali dua, Jannah menguap. “A’uzubillahi minasy syaitonirrajimm mengantuknya ya Allahh…”

Jannah merenung komputer ribanya buat seketika. Di latar belakangnya terdengar nafas panjang dan aman teman sebiliknya yang nyenyak tidur. Matanya terpandang jam di penjuru bawah kanan desktopnya. Dengan tak semena-mena, sebak dan air mata itu datang. Entah dari mana. Jannah gagal mengawal perasaannya lantas menutup mukanya dengan tangan lalu menangis. Menangis.

Sungguh, dia amat penat. Badannya letih. Dan jiwanya pula terasa kering. Kering yang amat.

* * * * * * *

Saya pasti, ada di antara kita pernah merasakan perkara yang sama. Rasa ‘kering’ kerana kita asyik memberi, asyik mendakwah orang, tapi tarbiyyah sendiri entah ke mana. Hilanglah tilawahnya, hilang tadaburnya, terhenti hafazannya, tak bersambung bacaan bukunya, terabai mutabaah amalnya; dek terlalu sibuk dengan ‘kerja dakwah’. (sibuk la sangat kan. dush)

Bak kata sebuah video yang pernah popular di Youtube satu masa lalu, “dakwah-dakwah, mana lu punya tarbiyyah?!”

Maka, di situ, terdapat sebuah persoalan. Bila pertama kali saya mendengarnya, seperti terbuka horizon baru di pemikiran saya. Seperti disimbah air sejuk saat mata baru terbuka untuk bangun bersahur. Seperti..alah fahamla kan. ehee.

Soalannya:

Kenapa daie itu, tidak melihat kerja dakwahnya sebagai tarbiyyah Allah untuk dirinya?

Bahkan. Apa yang membuatkan daie itu tidak merasakan kerjanya menyeru manusia kepada Allah itu suatu bentuk didikan penuh kasih sayang dari Allah?

Ya, saat kita mendakwah kita memberi. Dan seorang daie sejati tidak akan mengharapkan pun untuk menerima apa-apa kembali bila dia memberi. Dia lah yang mencurahkan ilmunya, fikrahnya, kasih sayangnya; kepada yang objek dakwahnya. Jika mereka berkongsi ilmu mereka dengannya, itu bonus. Jika mereka membalas kasih sayangnya, itu bonus. Dia tidak mengharapkan apa-apa saat dia mentarbiyyah orang.

Jadi apakah sebab daie itu berasa kering dari tarbiyyah setelah dia mentarbiyyah?

Ikut logik akal, memang, sebuah bekas yang penuh berisi air, kalau dituang dan dituang keluar airnya, tanpa ditambah semula, lama-lama akan kering bukan?

Di sini letaknya beza itu. Siapa kata saat daie itu mendakwah dan mentarbiyyah, berlaku pencurahan keluar?

Bahkan, seandainya daie tu dianalogikan sebagai belon air yang gemuk, saat dia mendakwah dan mentarbiyyah, sebenarnya air makin banyak masuk ke dalam belon tu. Makin gemuk dan gedebab belon tu.

Tapi, hanya jika daie itu melihat kerja dakwah dan mentarbiyyahnya itu, satu bentuk tarbiyyah buat dirinya.

Kalau dia tidak melihatnya begitu, maka terjadilah. Seperti kes di atas. Kerja, kerja, kerja kemudian penat, lapar, dahaga, kurus kering. Kemudian bai-bai.

Kenapa saya kata macam tu? Tengok ni ea. Nak bergaul dengan orang, satu hal. Nak sampaikan mesej pada orang, satu hal lagi. Nak tau bila, macam mana nak sampaikan mesej pada orang, satu hal lagi. Nak buat apa lepas orang terima mesej, macam mana nak tau orang terima ke tidak, nak buat macam mana kalau mesej tak sampai, macam-macam lagi.

Nampak tak?

Banyak perkara yang kita boleh belajar. Bersabar dengan orang, berlembut, cakap ikut tahap pemikiran orang, berlapang dada, melebihkan orang, empati, maaaacamm macam. Pengalaman yang kita dapat, kemahiran yang terasah, baik manis atau pahit, mendewasakan atau tidak, hebat atau tidak, apa itu bukan tarbiyyah ke namanya?

Saat mendakwah dan mentarbiyyah orang, kita nampak betapa besarnya nikmat Allah kerana telah meletakkan kita pada posisi memberi. Agungnya ciptaan Allah yang bermacam ragam dan gaya. Baru kita hargai pengorbanan mereka yang bersusah payah mentarbiyyah kita dahulu. Baru kita tau, tak mudah rupanya nak sampaikan mesej islam itu pada manusia. Bayangkan, Rasululullah s.a.w dahulu macam mana? Sesaknya dada, tapi diletak ke tepi je sesak tu supaya kita umat dia ni yang tak pernah jumpa dia dapat rasa nikmat iman dan islam. Baru kita belajar. Baru kita faham.

Tarbiyyah Allah kepada kita, amat luas. Bermacam cara. Ya, saya yakin usrah itu jalan paling berfokus untuk mendapat tarbiyyah. Saya juga yakin, program yang disusun khusus untuk kita juga, akan memberi kita tarbiyyah yang cukup padu.

Yang saya ingin tekankan, ialah; janganlah membataskan kita menerima tarbiyyah hanya dari program dan usrah semata-mata. Usrah itu bagi saya, suatu keperluan yang tidak boleh tidak ada. Tapi, kalau kita membataskan dapat tarbiyyah hanya dari usrah, itu yang  bila usrah batal atau takde program terus rasa tak bersemangat, lemau lah nak futurlah.

Tengoklah Mus’ab bin Umair dan Jaafar bin Abi Talib. Seorang dihantar ke Madinah dan seorang pula jurucakap umat islam di Habsyah. Rasulullah s.a.w pula di Mekah. Zaman takde wasep, takde fon, macam mana nak hubungi murabbi? Mereka berdua ni pendakwah dan pentarbiyyah tegar. All out untuk dakwah. Semua pintu diketuknya Mus’ab tu. Habis sentap, terharu dibuatnya Raja Najasyi tu mendengar hujah Jaafar. Kalau ikutkan pemahaman macam cik Jannah tadi, mesti diorang dah lama rasa kering, rasa “alaaa aku nak balik Mekahla cenggini, asyik aku je bagi, tak dapat pon tarbiyyah.” Kan?

Tapi mereka tidak begitu. Dakwah mereka kekal mantap dan hebat, walaupun tidak mendapat input. Semangat mereka kekal tinggi, gerak kerja terus melaju, tanpa menoleh ke belakang atau tercungap-cungap tak cukup nafas. Mereka kekal gemuk dan sihat, lantas menggemukkan orang lain.

Seharusnya, seorang daie itu, melihat setiap perkara yang berlaku ke atasnya di jalan dakwah dan tarbiyyah ini, sebagai satu bentuk tarbiyyah dari Allah. Dengan itu, dia tak akan pernah kering. Takkan pernah sekali-kali dia kering. Semakin banyak dia memberi, makin banyak pula dia menerima. Insyaallah

kurus kering

Daie gemuk sedang mengejar mad’u nya. wahaha

[Kredit]

Oh. Tapi itu bukanlah alasan untuk tidak menjaga mutabaah amal ye. Mutabaah amal harian sendiri tu indikator keseriusan kita menjaga hubungan dengan Allah.

“Ala kena ke habiskan tilawah harini? Kan kita tengah buat program untuk adik-adik ni? Besar tarbiyyahnya kat situuu.”

Saya gigit nanti baru tahu.

_ _ _ _ _ _

Manfaatkan baki ramadhan jom! Tembakkan doa sebanyak-banyaknya buat saudara-saudara kita terutama di Gaza sana 🙂

Abadan abada: antara baris-baris

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah. Berjaya habiskan sebuah cerpen lepas dulu pernah sekali cubaan menulis cerpen terbengkalai. Tu pon yang ni kena sambung sampai sambungan ke-lima sebab tiga tulisan pertama tak berapa jelas.kekeke. Jadi, seperti dijanjikan, post ini bertujuan membantu anda memahami apa yang saya cuba sampaikan. Untuk membantu anda memahami antara baris-baris (baca: read between the lines) cerpen ini. Insyallah 😉

Abadan abada. Selama-lamanya. Sebuah cerpen yang ditulis dengan harapan saya sendiri. Iaitu mahu berada di jalan tarbiyyah dan dakwah selama-lamanya. Selama-lamanya. Hingga hari bertemu Allah di syurga nanti, saya mahu berada dalam jalan ini. Dan satu-satunya kunci kepada itu? Bila menjadikan Allah sebagai satu-satunya tujuan bagi setiap perbuatan, perkataan, perasaan, harta, jiwa dan raga; yang kita kongsikan, kerahkan, curahkan; dalam menapaki jalan ini. Allah satu-satunya tujuan. Allahu ghoyatuna, Allah tujuan kami.

Maka dengan tema itu, cerpen ini ditulis. Abadan abada I hingga III, berdasarkan kisah-kisah benar. Dari kisah dapat parcel sabun cuci baju, hinggalah ke scene bekas murabbi masa belajar dulu pura-pura takde kat rumah bila mutarabbi melawat. Bayangkanlah betapa sedihnya jika orang yang mula-mula memperkenalkan kita kepada tarbiyyah, bila kia jumpa dia lima, enam tahun kemudian, dia dah tak sama. Dah seratus lapan puluh darjah bezanya. Itulah yang dialami sesetengah orang. Itu bukan rekaan. Tak  mustahil, hari ini kitalah paling lantang, paling terkedepan dalam dakwah tarbiyyah, esok lusa, setahun kemudian, lima tahun kemudian, kita sudah berpaling dan seakan-akan tak kenal lagi dengan dakwah tarbiyah. Usrah? Penanda wacana baru ke? Tarbiyyah? Nama bayi popular baru ke? Nauzubillahi min zalik..

Bila Allah menjadi tujuan setiap perkara yang kita buat, datanglah ujian hujan badai macam mana sekalipon, kalau kita terus bersabar dan sentiasa ingat: di akhir nanti, aku nak redhaMu, ya Allah, aku buat ni untuk Kau, ya Allah; insyaallah kita akan berjaya mengharunginya. Yang pahit terasa manis, yang sakit tak terasa peritnya. Orang katalah apapon, buatlah apapon kat kita, selagi Allah menjadi tujuan, selagi yakin Allah bersama kita, kita akan tetap teguh, insyaallah.

Abadan abada IV dan V pula, rekaan sepenuhnya. Tujuannnya untuk menguatkan lagi, dan menegaskan lagi, mesej yang tak berapa nak sampai dalam tiga penulisan awal tadi. Dan sengaja diakhiri dengan pengakhiran yang gembira, untuk memberi harapan. Tak semestinya dulu kita lah paling kotor, paling jahat, paling tak berguna, esok pon, kita masih paling loser. Tak semestinya. Rahmat Allah itu luas. KeampunanNya juga luas. Seluas langit dan bumi.

Dan, jika kita pernah berpaling, selagi nyawa masih ada, selagi tu peluang masih terbuka untuk kita kembali. Yang paling penting, langkah pemula tu kena ada. Kena ada, mesti ada. Mesti ada usaha dari bahagian kita, pertolongan Allah akan datang. Orang lapar, kalau ada makanan dalam dulang sebesar meja pon, kalau dia tak mahu suap, kunyah telan, takkan kenyang punya.  Memang, Allah yang akan kenyangkan kita, tapi kamonlah, kalau duduk tercegat depan pinggan tak gerak-gerak, walaupon kita doa sungguh-sungguh “Ya Allah, kenyangkan aku, kenyangkanlah”-tengok kenyang tak?

Kalau perasan, watak-watak Abadan abada banyak dan tak semua sempat dikembangkan. Ada yang dimatikan pon.kekeke. Begitulah kita dalam kehidupan ini.  Di jalan tarbiyyah ini, memang kita akan jumpa ramai orang yang bersama-sama mengerjakannya. Raaaamaaaai. Ada yang kita sempat kenal. Ada yang jumpa sekali tu je, kemudian kali kedua jumpa ialah bila kita di padang mahsyar sana. Ada yang dulu kita kenal, keras kepala tak nak makan nasihat. Tiba-tiba satu hari dia pon sudah jadi orang yang memberi nasihat. Itulah kehidupan. Dengan ramainya manusia yang kita jumpa, timbul persoalan. Kesan apa yang telah kita bagi pada setiap mereka ini? Kesan buruk? Kesan baik? Atau tak dikesan langsung? (-.-)

Juga, antara yang saya cuba selitkan, ialah elemen ukhuwah. Itulah salah satu benda yang paling saya hargai nikmatnya bila masuk ke dalam tarbiyah. Entah siapa-siapa lah mereka, tiba-tiba, rasa macam dah lama kenal. Dulu tak pernah tau pon mereka wujud, tapi sekarang mereka dalam doa kita di sujud-sujud terakhir tahajud. Takde pertalian darahpon, tapi kalau kita dalam kesusahan, mereka orang pertama yang akan bersama kita. Tak akan dapat kat tempat lain. Hanya hubungan yang berlandaskan iman saja yang boleh melahirkan kenikmatan ini.

Akhir sekali, ialah gambaran usrah atas talian (baca: online). Scene skype, buat nota dalam google drive, merupakan scene tipikal dalam usrah saya sendiri. Dalam cerpen, watak utama, Ayyid bertukar dari berusrah darat  kepada atas talian. Tak ramai yang merasai pengalaman seperti ini. Hingga nikmat dapat berukhuwah muka ke muka (baca: face to face) to diambil mudah je. Taken for granted. Bila dah online, sorang-sorang, adik beradik usrah dan murabbi kat tanah lain, haa kau! Baru terasa. Bestnya nikmat yang dulu kita ambil ringan<– tembak diri sendiri. Tentulah, tak sama sentuhannya. Banyak pula ujiannnya. Banyak lagi kekurangannya. Tapi, di mana ada kemahuan di situ ada jalan. Jangan jadikan ketak-best-an dan keterbatasan untuk bersama tu satu halangan. Jika benar mahu baiki diri, mahu bina diri untuk membina orang lain, bersabarlah dan bersyukurlah dengan usrah yang kita ada tu. Insyaallah percaturan Allah itu sudah yang terbaik dah untuk kita. ehee.

Insyaallah. Banyak harapan yang dicurahkan semasa menulis cerpen ini. Banyak perasaan yang tersebati dalamnya, kerana ia sesuatu yang sangat dekat dengan diri saya sendiri. Saya juga anak usrah online, dan pernah merasa nikmat usrah face to face hanya di zaman awal tarbiyyah dulu di kolej. Dan puisi asal yang saya dah olah sikit dalam Abadan abada III tu, diberi oleh murabbi pertama saya dahulu sebelum kami mendapat murabbi baru. Kisah benar murabbi dah lain dari dulu tu pon, saya juga pernah merasainya, cuma tidak sampailah ke tahap itu.

Insyaallah. Moga Allah beri kekuatan untuk terus menulis, dan ilham untuk menulis dengan lebih baik. 🙂

abadan abada epilog

 Masih disimpan, sejak bertahun-tahun. Sebagai tazkirah di saat terlupa 😉

Cerpen Abadan abada:

Abadan abada

Abadan abada II

Abadan abada III

Abadan abada IV

Abadan abada V

Abadan abada V

Bismillahirrahmanirrahim

Meja tulis Ayyid Saghyir bergetar bersama getaran telefon pintarnya. Mesej baru di wasep. Ayyid Saghyir melihat skrin telefonnya. Kalau mesej bukan-bukan entah dari siapa, malas dia hendak membukanya. Orang tengah busy ni, dahlah addmaths macam hape..

Madzlan Mansur @The Ummah Avengers: Assalamualaikum semua..

Pantas jari Ayyid Saghyir menyentuh skrin telefon pintarnya dan memasukkan kod rahsianya, lalu terus membuka aplikasi wasep. Lan baru saja menghantar mesej ke wasep group usrah mereka. Ayyid Saghyir suka dengan mesej-mesej di Lan wasep group mereka ini, kerana Lan selalu tau banyak video best. Selalu saja Lan berkongsi pautan ke video-video best dari youtube. Namun, mesej Lan pada hari itu benar-benar meruntun jiwanya.

Assalamualaikum semua (emotikon nangis) Saya ada berita buruk ni. Ayah baru je meninggal pagi tadi. Accident nak ke tempat kerja (3 emotikon nangis)

Sesiapa yang boleh, datangla rumah saya. Doakan ayah saya plis. Mama dah tak keruan. uhuu.

Yang pertama sekali membalas mesej itu, Ayyid. Mengucapkan takziah dan meminta Lan untuk banyak bersabar. Kemudian berjanji akan ke rumahnya masa rehat makan tengah hari nanti. Ayyid Saghyir juga menghantar mesej lebih kurang dengan mesej Ayyid. Kemudian, dia segera menghantar mesej kepada Che’, mengajaknya pegi bersama. Hari itu, sekolah mereka berdua cuti kerana semalam hari sukan. Abdullah pula sudahpon berkata dengan gaya machonya seperti biasa, “Otw bro. We’re there for you. Don’t worry okeh.”

Sedang Ayyid Saghyir bersiap-siap, pintu biliknya diketuk orang, kemudian dibuka dari luar. Ibrahim menjengukkan mukanya di pintu bilik anaknya.

“Eh, awal papa balik?”

“Ha’ah, ni balik kejap. Ayyid ada dengar pasal Dato’ Mansur tak?”

“Ada, pa. Ayyid baru je nak pegi dengan Che’.”

“Jom. Kita pegi sekalilah.”

Ketika Che, Ayyid Saghyir dan Ibrahim tiba di rumah Lan, rumah itu sudah mula dipenuhi orang. Wanita, kanak-kanak, orang tua. Yang paling ramai, lelaki-lelaki dewasa berkot dan berkemeja siap bertali leher. Rakan sekerja arwah agaknya. Mungkin kawan-kawan papa jugak, fikir Ayyid Saghyir. Benar fikiran Ayyid Saghyir. Ibrahim menyuruh dia dan Che’ masuk dulu sementara dia pula ke arah beberapa lelaki yang berdiri seperti dalam sebuah bulatan pula di laman rumah yang besar itu. Sebaik tiba di ruang tamu rumah Lan, tangan Ayyid Saghyir dan Che’ ditarik orang. Lan.

“Korang. Tolong bacakan yassin untuk ayah please. Tolong doakan. Apa saja. Aku dah tak tau apa nak buat. Dari tadi ramai orang, tapi aku, tok imam and sorang pacik ni je yang duduk baca yassin and doakan ayah. Please.”

Mata Lan bergenang dengan air mata. Tiba-tiba saja, Lan memeluk mereka dan akhirnya menangis perlahan-lahan di bahu Ayyid Saghyir. Ayyid Saghyir menggosok-gosok belakang Lan. Dia juga tidak mampu berkata apa-apa. Di tengah-tengah ruang tamu Lan yang dihias cantik dengan gaya Bali, kelihatan sekujur tubuh bertutup kain batik. Arwah Dato’ Mansur. Sudah siap dimandikan dan dikafankan. Di penjuru kanan dalam rumah itu, orang-orang perempuan sedang duduk dan berbisik-bisik atau berborak dengan suara rendah. Sesekali terdengar suara bayi menangis. Dua orang budak perempuan kecil berlari-lari sekeliling ruang tamu, dan kemudian dimarahi ibu mereka.

Di penjuru kiri pula, orang lelaki. Tapi yang duduk di dalam, rata-rata agak berumur. Adalah seorang dua membaca yasin. Yang lebih muda, ramainya di luar. Yang berkemeja dan berkot tadi, kebanyakannya merokok dan berbual. Ada juga yang sudah masuk ke dalam melawat jenazah dan mengucapkan takziah kepada keluarga Lan.

Sesudah menyapa rakan-rakan sekerjanya, juga sesudah menyapa bos dia dan arwah Dato’ Mansur yang turut hadir pada hari itu, Ibrahim masuk ke rumah untuk memberi penghormatan terakhir kepada rakannya itu. Tidaklah rapat sangat, cuma pernah beberapa kali bekerjasama dalam beberapa projek yang sama. Sebaik masuk ke dalam rumah itu, telinganya menangkap suara anak-anak remaja membaca yassin. Matanya mencari-cari sumber suara-suara itu. Bila matanya terjumpa sumbernya, Ibrahim melihat sebuah pemandangan yang mengharukannya.

Di sebelah sekujur tubuh itu, ade tiga orang anak muda. Lan, Abdullah dan Che’, rakan karib anaknya. Abdullah paling tua, lapan belas ke sembilan belas tahun, dia sendiri tidak ingat lagi penerangan anaknya. Kedua, Lan, tujuh belas tahun. Che’ pula setahun lebih muda, sebaya anaknya. Mereka sahaja yang sedang membaca yassin, termasuk seorang pacik tua yang dia tidak dia kenali. Padahal tetamu yang datang boleh tahan ramai. Rakan sekerjanya yang lain, semua bersembang kosong saja di luar. Tadi, dia sendiri tak terkecuali.  Sayu dia melihat anak tunggal arwah Dato’ itu tersedu-sedu membaca yassin.

Oh tuhan. Aku tak pernah ajar Ayyid baca quran. Nanti siapa yang akan baca kalau esok aku mati?

Sekonyong-konyong Ayyid Saghyir muncul dari arah belakang rumah Lan. Dari tandas agaknya. Tumpah air mata Ibrahim bila melihat Ayyid Saghyir mengeluarkan sebuah quran kecil warna merah dari poketnya lalu duduk di sebelah Lan dan mula membacanya. Allah..

Semasa zuhur, Ayyid tiba di rumah Lan. Sampat Ayyid memberi salam kepada Ibrahim, namun, Ibrahim ketika itu sedang sesak melayan perasaaannya. Ibrahim seperti sedang termenung jauh. Selepas solat zuhur, imam masjid kawasan perumahan itu mengajak semua orang yang mahu untuk mengerjakan solat jenazah. Ibrahim berasa tak senang duduk pula. Dia sudah ingat-ingat lupa dah cara mengerjakannya. Diam-diam, dia cuba menyelit ke saf belakang sekali. Dan di saf paling depan? Beberapa orang pacik tua. Dan sebaris anak-anak muda. Lan di belah kiri imam. Ayyid pula di  sebelah kanan. Dan di kanan Ayyid,  anak lelakinya, kemudian Abdullah dan Che. Sekali lagi Ibrahim berasa sebak. Sepanjang solat empat takbir itu, (yang terasa amat panjang sekali dek ketidakpastiannya dalam mengerjakannya), Ibrahim menangis.

Selesai solat, Ibrahim terus bergegas mendapatkan anaknya. Di hadapan semua orang, dia memeluk erat tubuh kurus Ayyid Saghyir. Dia menangis sehingga air matanya membasahkan rambut Ayyid Saghyir. Dan air mata Ayyid Saghyir juga tumpah pada hari itu.

Lama Ibrahim memeluk Ayyid Saghyir begitu. Tanpa sebarang kata-kata. Hanya sedu tangisnya sahaja kedengaran. Lama sekali, hingga orang yang dari tadi memandang tidak lagi peduli akan mereka. Masing-masing sudah mula mengerjakan urusan masing-masing. Jenazah arwah Dato’ Mansur juga sudah diangkat keluar.

Setelah selesai semuanya, Ibrahim mengajak Ayyid Saghyir dan Che’ pulang. Ayyid Saghyir mengangguk saja dengan mata yang masih merah. Di pintu keluar rumah Lan, mereka bertembung dengan Ayyid. Che’ dan Ayyid Saghyir bersalaman dengan Ayyid dan kemudian keluar, mendahului Ibrahim. Ibrahim pula cuma memandang Ayyid. Dan Ayyid membalas pandangan itu dengan mata yang bergenang dengan harapan yang tak pernah pudar. Kalaulah, aku boleh menarikmu semula..

Tiba-tiba, Ibrahim tersenyum sambil matanya masih bertentang mata Ayyid. Manis senyumannya. Sudah lama benar Ayyid tidak melihat senyuman itu.

“Assalamualaikum, Ayyid,” katanya, dan terus berlalu pergi.

Hanya kata-kata itu. Sekuntum senyum itu. Namun pada sepasang mata bundar itu, seakan terbit nyalaan berbeza.

Dan tiba-tiba sahaja, Ayyid berasa tenang. Sebak di dadanya tadi, seperti sudah hilang. Senyuman seperti tadi, pandangan seperti tadi; dia arif  benar. Kedua-duanya sama seperti senyuman dan pandangan bertahun-tahun lalu. Ayyid turut sama tersenyum, walaupon Ibrahim tidak ada lagi di situ.

Allahu rabbi, Kau tak pernah mengecewakanku.

* * * * * * *

“Bang Berahim benci betul ek, kat saya time tu? Mesti abang benci jugak kan, surat-surat saya hantar tu?”

“Aish, kalau tak sentuh isu sensitif, gamaknya bukan kau, Ayyid!”

Ayyid tertawa. Semua ini bagaikan mimpi. Hampir dua belas tahun dia berusaha. Selama dua belas tahun, dia tak pernah berhenti mendoakan. Ada saja yang dilakukannya untuk menarik Ibrahim untuk kembali ke jalan tarbiyyah dan dakwah. Kini, dia sudah boleh berborak-borak tarbawi semula dengan insan ini. Setelah bertahun-tahun. Subhanallah.

“Jujurnya, masa kau datang, abang rasa malu. Malu dan jeles. Mungkin sebab ego jugak, abang jadi marah dan benci. Masa tu, entahlah, memang abang bencilah dengan kau. Bukan kau je. Semua yang ikut tarbiyyah, yang bangga duk canang-canang ‘kami ikut usrah!’, abang benci. Entah. Tapi memang bencilah!”

Telan air liur juga Ayyid mendengar pengakuan jujur Ibrahim itu.

“Tapi kenapa bang? Bukan dulu abang buat benda yang sama ke?”

Ibrahim menarik nafas panjang kemudian menghembusnya perlahan-lahan.

“Entahlah Yid. Dulu, kamu tengok abang la yang banyak buat semua tu kan?”

“Uish, mestilah! Abang yang tarik saya, geng saya masuk usrah. Dani, Idham, Ammar; semua abang la yang tarik. Ingat tak? Kalau tak entah kat mana-mana saya hari ni.”

Ibrahim tersenyum tawar. Matanya memandang Ayyid, tapi Ayyid tahu Ibrahim tidak melihatnya.

“Haha… Kat Tassie dulu, boleh kata, abangla yang paling aktif buat semua tu. Usrah sana, usrah sini. Pegi sana, pegi sini. Then, bila abang grad, dah back for good from Tassie,  dah tercampak kat mesia ni; ya Allah, barulah abang sedar. Yang dulu, abang buat semua tu, sebab memang tu lah yang orang sekeliling duk buat. Tak percaya, kau tengoklah! Bila tercampak sorang, bila dah takde orang nak ajak pegi usrah pegi daurah, kau tengoklah, abang camana. Lesap!”

“Tapi takkan sampai camtu sekali kot, bang?”

“Betul, Ayyid. Kau bayangkanlah, dulu time belajar overseas, bolehla murabbi menghantui, kejap wasep, kejap sms, suruh pegi usrahlah, programlah. Bila balik, sorang-sorang, dengan usrahmate jauh-jauh; murabbi bertukar, online lah apelah, lagi senang untuk kau hanyut daripada kau berenang menongkah arus. Eh paham ke?”

“Haha..saya faham bang. Saya pon, lalu benda yang sama time mula-mula grad dulu. Culture shock la kejap. Hahaha!”

Mereka tertawa. Kemesraan yang sudah lama terbina kini kembali erat.

“Kat situlah, abang beza dari kau, Ayyid.  Kau, teruskan berenang. Abang, memilih untuk hanyut.”

Ibrahim tertunduk sebak. Bertahun-tahun dia lari dari tarbiyyah dan dakwah yang pernah menjadi sebahagian besar hidupnya. Tahun-tahun yang kini dirasakannya terbazir begitu sahaja.

“Takpelah bang,” Ayyid memujuk. “yang lepas tu, lepaslah. Saya bersyukur sangat, abang sekarang memilih untuk sambung berenang.”

Ayyid menghadiahkan senyuman kepada Ibrahim. Ibrahim cuma mampu membalas senyuman itu dengan mata yang berkaca-kaca.

“Terima kasih Ayyid. Terima kasih sangat. Terima kasih sebab tak pernah bosan tarik abang.”

“Ehhee. Sama-sama bang. Dulu, abang yang tarik saya.”

“Haha..dah lama betul tu kan. Sebelum ni, abang betul-betul tak faham, kenapa kau beria sangat nak ajak abang join tarbiyyah dakwah ni semula. Macam, kalau duit, abang tau buat semua ni, bukan ada gaji pon. Nak kata orang suruh, siapa pulak nak suruh engkau menyibuk dalam hidup abang. Ahaha.”

“Betul tu bang. Ade je masa, saya tertanya-tanya seniri. Saya tertanya-tanya jugak, untuk apa saya buat semua ni? Bersusah pegi sana pegi sini, dengan minyak mahal, kerja lagi. Tapi bila saya tengok, budak-budak yang macam saya dulu-dulu, lama-lama berubah jadi manusia, saya yakin; mende ni lah yang saya nak buat. Seseorang telah memperkenalkan saya kepada Allah, dan nikmatnya tu, saya rasa macam nak bagi satu dunia rasa.”

“Sebab kau buat semua kerana Allah lah, abang rasa kau mampu bertahan, Yid. Bertahun-tahun, kau tetap lagi kat jalan ni. Tak macam abang. Mungkin dulu time belajar, abang buat tak sepenuhnya kerana Allah. Itu yang… akhirnya… hanyut. Then, lesap. Lepastu benci pulak kat orang yang buat tarbiyyah dakwah. eheh.”

Ayyid tertawa. Ibrahim ikut ketawa. Baru Ibrahim sedar. Betapa dirinya juga rindu hendak berborak seperti ini. Ayyid memandang mata Ibrahim, tapi, kini tak mampu lagi memandang mata itu lama-lama. Seperti dulu. Aura yang dulu sudah hilang dari mata Ibrahim, kini sudah muncul kembali. Dan kini lebih kuat lagi. Di hadapannya seorang hamba yang tersedar dia sudah tersilap. Dan hamba itu sedang berusaha kuat untuk kembali ke jalan tuhannya.

“Abang tau tak, first time saya jumpa Ayyid, saya terkejut betul. Hehe. Tak sangka langsung.”

“Hahah. Takdir Allah Yid. Tau kenapa abang namakan dia camtu? Sebab by the time dia lahir, abang da mula hanyut dah. Tapi teringin nak balik semula. Tapi takde kekuatan untuk cari seniri. Takde kekuatan nak lawan nikmat dunia ni. Abang teringat yang kau cakap dulu-dulu tu. Tapi tulah. Kalau sendiri tak usaha, takkan dapat jugak, en. Korang ade je wasep, mesej semua time tu kan, tapi tengoklah. Takde abang balas pon. Adeh.”

“Hmm cantiknya susunan takdir Allah tu bang. Takdir Allah jugak yang jumpakan saya dengan abang. Yang campak saya masuk tarbiyyah. Dan yang dah tanam satu benda ni dalam kepala otak saya. Dengan benda tu, alhamdulillah, saya masih ade kat jalan ni. Dengan mende tu, alhamdulillah, abang pon dah ada semula.”

“O ye? Ape bendanya?”

“Time abang mula-mula grad, kan kitorang dapat Abang Umar tu jadi naqib? Pastu, aish. Memang saya takde mood dah nak usrah. Sebab lainlah. Dia garang. Dengan onlinenya, tak nampak muka, jumpa sebulan sekali, wasep salah faham, emel jawab lambat. Orang busy katakan.Kalau dulu time abang, nak tau apa, nak curhat ke; pegi je bilik, borak. So..dia basuh kitorang dengan satu fikrah ni. Saya pegang fikrah tu sampai sekarang. Sampaikan, tak kesahlah apa yang saya lalui tu best ke tak best, susah ke senang, fikrah tu la yang tetapkan hati saya untuk terus je buat.”

“Adoi..Abang Umar tu..memanglah. Sebijik cam Umar. Habestu? Fikrah apa yang dia heartwash kat korang?”

“Allahu ghoyatuna. Allah tujuan kami.”

* * * Tamat * * *

allah all u need

 [Kredit]

Siri abadan abada:

Abadan abada

Abadan abada II

Abadan abada III

Abadan abada IV

_ _ _ _ _ _ _

Alhamdulillah. Tamat dah (kot? :p) Insyaallah akan extract ibrah dari siri cerpen ni sebab rasanya berterabur sikit penceritaan. First timer katakan. Terasa beza menulis fiksyen rekaan dengan fiksyen berdasarkan pengalaman sebenar. Harapnya mesej tetap sampai. Apa-apapon, moga Allah redha.